Pixel Codejatimnow.com

Video Lansia di Tulungagung Terlunta-lunta Viral di Medsos

Editor : Aris Setyoadji  Reporter : Bramanta Pamungkas
Mbah Rukmi berada di teras rumahnya bersama tim Kemensos . (foto: Bramanta Pamungkas/jatimnow.com)
Mbah Rukmi berada di teras rumahnya bersama tim Kemensos . (foto: Bramanta Pamungkas/jatimnow.com)

jatimnow.com - Sebuah video menceritakan kondisi Mbah Rukmi (81), warga Desa Ringinpitu, Kecamatan Kedungwaru, Kabupaten Tulungagung viral di media sosial (medsos). Dalam video tersebut dinarasian Mbah Rukmi hidup terlunta-lunta setelah rumahnya dijual oleh anak tirinya.

Video tersebut mendapatkan respons dari Kementerian Sosial. Pihak Kemensos mengirim tim untuk melihat langsung kondisi Mbah Rukmi. Rencananya Mbah Rukmi akan dibawa untuk mendapatkan perawatan di RS dr Suharso Surakarta. Namun rencana tersebut urung terlaksana karena anak angkat dan warga sekitar menolak. Mereka mengaku masih sanggup untuk merawat Mbah Rukmi.

Dokter UPT Sentra Terpadu RS dr Suharso Surakarta, Ismiyatun mengatakan, kedatangan tim Kemensos ini merupakan tindak lanjut dari viralnya video di media sosial. Berdasarkan hasil pemeriksaan kondisi Mbah Rukmi mengalami tekanan psikologis yang harusnya mendapatkan penanganan dari psikiater secara mendalam.

Namun dengan adanya penolakan dari anak angkat dan warga sekitar ini maka pihaknya tidak bisa berbuat banyak. "Seharusnya memang mendapatkan perawatan di rumah sakit, tapi keluarga sudah kita edukasi dan kita bujuk tetapi tidak berhasil," ujarnya, Jumat (19/05/2023).

Baca juga:
Begal Payudara di Ponorogo, Polisi Janji Tangkap Pelaku

Kendati tidak bisa mengevakuasinya ke Rumah Sakit untuk mendapatkan perawatan atas kondisi kejiwaanya, Tim Kemensos tetap berkoordinasi dengan pemkab untuk selalu dilakukan pemantauan dan pengawasan kondisi kesehatan Mbah Rukmi. Hal ini dilakukan agar Mbah Rukmi tetap mendapatkan pelayanan kesehatan yang layak. "Tentu akan kita koordinasikan soal itu, dengan pemkab setempat dan pihak terkait lainnya," tuturnya.

Sementara itu, anak angkat Mbah Rukmi, Solikah (35) menilai keputusan membawa Mbah Rukmi keluar dari rumahnya bukanlah pilihan yang tepat saat ini. Sebab meski rumah tersebut telah dijual oleh anak tirinya, namun Mbah Rukmi merasa masih memilki hak atas rumah itu.

Baca juga:
Ngerinya Aksi Begal Payudara di Ponorogo, Korban Didorong Hingga Terluka

Pemilik baru juga tidak mempermasalahkan Mbah Rukmi tinggal di rumah tersebut. Solikah bersama dengan warga sekitar sepakat untuk tetap merawatnya di rumah seperti biasa, sebab menurutnya selama ini dirinya dan warga sudah secara rutin merawat keseharian Mbah Rukmi. "Mbah Rukmi memang seperti itu, kalau ndak ada orang yang biasa saja, tapi kalau banyak orang ya memang merancau seperti itu, ngomong apa saja, jadi tidak termasukk ODGJ" pungkasnya.