Pixel Codejatimnow.com

Warga Surabaya Ditarik Parkir Tanpa Karcis, Wali Kota Eri: Ojo Gelem, Laporno 112!

Editor : Zaki Zubaidi  Reporter : Ni'am Kurniawan
Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi. (Foto: Ni'am Kurniawan/jatimnow.com)
Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi. (Foto: Ni'am Kurniawan/jatimnow.com)

jatimnow.com - Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi dengan tegas meminta seluruh warganya untuk tidak membayar retribusi parkir apabila tak diberikan karcis.

Pasalnya, persoalan retribusi parkir ini seringkali membuat gaduh dan merugikan warga di Kota Pahlawan.

"Kalau ada parkir yang bayarnya tidak ada karcis, jangan dibayar, di manapun. Nanti tolong kalau ada yang bayar, kasih uangnya, foto (juru parkir) kasih ke saya. Tapi saya minta warga Surabaya jangan pernah mau bayar," kata Wali Kota Eri Cahyadi, Senin (7/8/2023).

Ia mengaku tidak ingin melihat warganya tertindas karena persoalan parkir yang retribusinya tak sesuai ketentuan.

"Kalau ada yang tidak benar, bangun orang Surabaya, bangkit. Parkir ditarik Rp10.000, Rp20.000, ojok gelem bayar, laporno (jangan mau bayar, laporkan)," katanya.

Baca juga:
Wali Kota Surabaya Mediasi 11 ABH Bentrok dengan Polisi di Akses Suramadu

Namun jika juru parkir (Jukir) tersebut tetap memaksa meminta uang tanpa memberikan karcis, Eri memgimbau agar warga segera menghubungi Command Center (CC) 112.

"Kalau tetap dipaksa, mobilnya berhenti, langsung telepon 112. Jangan dibayar, karena Surabaya tidak boleh ada yang seperti ini," tegas Eri.

Baca juga:
Pembelian LPG 3 Kg di Surabaya Diperketat, Penjual Wajib Lapor Data Pelanggan

Ketegasan kali ini, lanjut Eri, karena ia sebelumnya telah mendapat pengaduan langsung dari warga soal layanan parkir tanpa diberi karcis. Peristiwa itu menimpa seorang warga saat parkir di Rumah Sakit (RS) Siloam dan di depan Kantor BPJS Kesehatan.

"Ada (warga) yang WhatsApp aku. Kemarin di Siloam, pagi ini ada di depannya BPJS. Jadi kalau ada yang meminta (uang) tidak dikasih karcis, balik lagi motornya parkir telepon 112. Surabaya jangan dibuat gaduh, kasihan warga Surabaya," jelasnya.