Pixel Codejatimnow.com

Partai Demokrat di Pacitan Tetap Optimis Meski Keluar dari Koalisi Perubahan

Editor : Endang Pergiwati  Reporter : Ahmad Fauzani
Ketua DPC Partai Demokrat Pacitan, Indrata Nur Bayu Aji (Edwin for jatimnow.com)
Ketua DPC Partai Demokrat Pacitan, Indrata Nur Bayu Aji (Edwin for jatimnow.com)

jatimnow.com - Partai Demokrat di Kabupaten Pacitan tampaknya tidak terpengaruh oleh dinamika politik di tingkat nasional. Meskipun Partai Demokrat secara resmi telah keluar dari Koalisi Perubahan Untuk Persatuan (KPP) dan mencabut dukungannya terhadap Anies Baswedan.

Ketua DPC Partai Demokrat Pacitan, Indrata Nur Bayu Aji, menyatakan keyakinan bahwa partainya akan tetap kuat di kota kelahiran Presiden ke-6 RI Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

"Aktivitas politik di pusat tidak mengganggu dinamika politik di daerah kami," kata Aji, Selasa (5/9/1023).

Dia menambahkan bahwa mereka akan menggunakan waktu yang ada untuk memperkuat basis dan mendekatkan diri kepada konstituen mereka.

Dalam hal pencapaian politik, Aji mengungkapkan target ambisius. Saat ini, Partai Demokrat memiliki 14 kursi dari 45 kursi di DPRD Pacitan. Aji berharap bisa meraih 50 persen dari kursi tersebut.

Baca juga:
Kang Giri Dapat Surat Tugas Maju Pilkada Ponorogo 2024 dari Partai Demokrat

Meskipun target ini mungkin tampak ambisius, Aji memandangnya sebagai target yang realistis dengan komposisi saat ini.

"Pacitan dapat dianggap sebagai etalase Partai Demokrat di Indonesia. Kami akan tetap berjuang untuk masyarakat, dan kami percaya bahwa kami tidak akan terpengaruh," tambahnya.

Baca juga:
Daftar Lewat Demokrat, Tekad Sugiri dan Lisdyarita Maju Lagi di Pilbup Ponorogo

Sebagai catatan, keputusan Partai Demokrat untuk keluar dari Koalisi Perubahan terjadi pasca terpilihnya Muhaimin Iskandar (Cak Imin), Ketua Umum PKB, sebagai pasangan Anies Baswedan dalam Pilpres 2024 mendatang.

Dinamika politik ini akan terus menjadi sorotan di tingkat nasional sementara Partai Demokrat di Pacitan tetap berfokus pada mengukuhkan posisinya di tingkat daerah.