Pixel Code jatimnow.com

Inflasi Kota Kediri Agustus Terendah Nomor 2 se-Jawa Timur, di Bawah Madiun

Editor : Zaki Zubaidi   Reporter : Yanuar Dedy
Operasi Pasar Beras salah satu upaya kendalikan inflasi. (Foto: Pemkot Kediri for jatimnow.com)
Operasi Pasar Beras salah satu upaya kendalikan inflasi. (Foto: Pemkot Kediri for jatimnow.com)

jatimnow.com - Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) Kota Kediri sukses menjaga stabilitas harga komoditas di bulan Agustus. Badan Pusat Statistik (BPS) Kota Kediri bahkan mencatat ada penurunan Indeks Harga Konsumen (IHK) sebesar 0,03 persen.

Berdasarkan catatan ini, Kota Kediri berada pada urutan terendah kedua di Jawa Timur setelah Madiun dengan capaian 0,11 persen. Lebih rendah dari inflasi bulan Juli 2023 yakni 0,17 persen.

Kepala BPS Kota Kediri Pardjan mengatakan, ada beberapa komoditas yang menyumbang inflasi, antara lain beras menyumbang inflasi sebesar 0,0716 persen, Sekolah Menengah Atas sebesar 0,0545 persen, cabai rawit sebesar 0,0456 persen, upah asisten rumah tangga sebesar 0,0162 persen, bawang putih sebesar 0,0089 persen, jagung manis sebesar 0,0079 persen, pepaya sebesar 0,0074 persen, tarif kendaraan roda dua online sebesar 0,0071 persen, gula pasir sebesar 0,0056 persen dan susu bubuk untuk balita sebesar 0,0052 persen.

Sementara, 10 komoditas penghambat inflasi, di antaranya: telur ayam ras dengan andil -0,0736 persen, daging ayam ras andil -0,0591 persen, bawang merah andil -0,0371 persen, emas perhiasan andil -0,0212 persen, daging sapi andil -0,0103 persen, Sekolah Dasar andil -0,0088 persen, kacang panjang andil -0,0078 persen, sabun cair/cuci piring andil -0,0067 persen, kelapa andil -0,0067 persen serta pisang andil -0,0057 persen.

Kendati mengalami penurunan tingkat inflasi, Pardjan mengimbau kepada Pemkot Kediri agar tetap waspada terhadap kenaikan harga komoditas pada bulan berikutnya.

“Masih ada beberapa komoditas seperti beras, cabai rawit, serta bawang putih yang di bulan ini memberikan andil inflasi tertinggi dan berpotensi mengalami gejolak di bulan berikutnya, mengingat musim panen raya belum tiba. Oleh karena itu kita harus waspada agar selalu memperhatikan betul pasokan komoditasi di pasar,” ujar Pardjan, Senin (11/9/2023).

Baca juga:
Harga Berbagai Komoditas Turun, Kota Kediri Alami Deflasi pada Juni

Ia berharap agar Pemkot Kediri bersama Tim Pengendali Inflasi Daerah Kota Kediri agar melakukan sidak pasar secara intensif guna mencegah terjadinya kelangkaan komoditas.

Kepala Bagian Perekonomian Pemkot Kediri Tetuko Erwin mengatakan sudah melakukan antisipasi dini tentang hal ini. Sesuai arahan Presiden Jokowi dalam Rakornas TPID akhir Agustus lalu yang mengingatkan tentang pentingnya deteksi dini komoditas bahan pokok terutama beras yang mulai mengalami peningkatan.

Erwin menyebut bahwa kenaikan harga beras terjadi secara rasional disebabkan telah lewatnya masa panen raya, kondisi kemarau panjang akibat fenomena El Nino. Serta pembatasan yang dilakukan oleh negara-negara eksportir beras ke Indonesia karena kekhawatiran krisis pangan di negara tersebut. Ia pun sudah menerima arahan dari Wali Kota Kediri untuk melakukan stabilisasi harga.

Baca juga:
Inflasi Kota Malang Melandai di Angka 0,08 Persen

"Sudah mendapat arahan dari Bapak Wali Kota juga untuk segera koordinasi dengan Bulog untuk melakukan intervensi pasar pada komoditas beras, akan segera kami lakukan operasi pasar," jelasnya.

Tentang ketersediaan pasokan, Erwin menyampaikan bahwa cadangan beras di Bulog Kediri aman hingga lebaran 2024, sehingga masyarakat tidak perlu khawatir.

"Pemerintah Kota Kediri bekerjasama dengan semua pihak, akan selalu melakukan upaya untuk menjaga kestabilan harga dan kecukupan pasokan bahan pokok,” tutupnya.

SPTP: Arus Peti Kemas Semester 1 Tahun 2024 Tumbuh 6 Persen
Ekonomi

SPTP: Arus Peti Kemas Semester 1 Tahun 2024 Tumbuh 6 Persen

"Peti kemas internasional tumbuh sekitar 5,76 persen jika dibandingkan dengan semester 1 tahun 2023 dan peti kemas domestik tumbuh sekitar 6 persen jika dibandingkan dengan periode tahun sebelumnya,” jelas Widyaswendra.