Pixel Codejatimnow.com

Siswa Keluarga Miskin Surabaya Jangan Beli Seragam di Tahun Ajaran Baru

Editor : Zaki Zubaidi  Reporter : Haryo Agus
Kepala Dispendik Kota Surabaya, Yusuf Masruh. (Foto: Humas Pemkot Surabaya)
Kepala Dispendik Kota Surabaya, Yusuf Masruh. (Foto: Humas Pemkot Surabaya)

jatimnow.com - Siswa dari keluarga miskin (Gamis) di Surabaya tidak perlu bingung membeli seragam saar tahun ajaran baru nanti. Dinas Pendidikan (Dispendik) Kota Surabaya segera menyiapkan seragam baru untuk mereka.

Rencananya, Pemkot Surabaya melalui Dispendik ini akan menyiapkan sekitar 20.000 seragam baru untuk pelajar SD-SMP dari Gamis dan pra-Gamis.

Kepala Dispendik Kota Surabaya, Yusuf Masruh mengatakan, saat ini pihaknya masih berkoordinasi dengan Dinas Koperasi Usaha Kecil dan Menengah, serta Perdagangan (Dinkopdag) untuk menyiapkan seragam baru di tahun ajaran 2023/2024 lebih awal.
Nantinya, seragam tersebut akan diproduksi oleh Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) binaan Pemkot Surabaya.

"Kami koordinasi dulu sama teman-teman Dinkopdag. Cuma memang kami menyiapkan lebih awal. Harapan kami nanti di tahun ajaran baru itu anak-anak yang gamis ini sudah menerima seragam,” kata Yusuf, dikutip dari siaran pers, Senin (15/1/2024).

Yusuf mengimbau kepada orang tua siswa yang berasal dari Gamis dan pra-Gamis agar tidak kebingungan soal seragam di tahun ajaran baru.

Baca juga:
Cara Daftar Seleksi Paskibraka 2024 di Surabaya, Ini Bocoran Tes Khususnya

“Nanti, orang tua (siswa) ini nggak usah bingung, di tahun ajaran baru pakai seragam apa, ndak usah. Ini Pak Wali (Eri Cahyadi) kan sudah menyiapkan (seragam) untuk gamis dan pra gamis ya,” tegas Yusuf.

Yusuf menjelaskan, pengadaan seragam itu tidak lama lagi dilakukan. Ia berharap, pengadaan itu bisa berlangsung pada Februari 2024. Saat ini, Dispendik Surabaya sedang melakukan pendataan dan pengukuran seragam.

Diakui, pengukuran seragam sedikit menyita waktu, karena dilakukan secara bertahap dan mendahulukan siswa yang lama. Contohnya, Dispendik akan mendahulukan pengukuran seragam kepada siswa yang sebelumnya duduk di kelas 2 SD ke kelas 3 SD dan kelas 7 SMP ke kelas 8 SMP.

Baca juga:
Inflasi Surabaya pada Januari 2024 Terendah Selama 5 Tahun Terakhir

Setelah siswa yang lama selesai melakukan pengukuran, berlanjut ke tahap pengukuran seragam untuk siswa baru dari TK B ke kelas 1 SD, dan kelas 6 SD ke kelas 7 SMP.
"Bertahap, kita dahulukan untuk anak-anak yang lama dahulu. Nanti mendekati Juni, itu nanti (pengukuran) untuk yang kelas kelas 7 SMP dan kelas 1 SD," pungkasnya.

 

KPK Jebloskan Kepala BPPD Sidoarjo ke Tahanan
Peristiwa

KPK Jebloskan Kepala BPPD Sidoarjo ke Tahanan

"KPK menetapkan dan mengumukan satu orang pihak yang dapat diminta pertanggungjawaban secara hukum dengan status tersangka AS, Kepala BPPD Sidoarjo," kata Ali .