Pixel Codejatimnow.com

IKN Dialiri Energi Bersih, PLTS Tahap 1 Kapasitas 10 MW Sukses Dioperasikan

Editor : Zaki Zubaidi  Reporter : Aan Haryono
Solar panel PLTS IKN Nusantara 50 MW. (Foto: Humas PLN NP)
Solar panel PLTS IKN Nusantara 50 MW. (Foto: Humas PLN NP)

jatimnow.com - PT PLN (Persero) melalui subholding PLN Nusantara Power berhasil menyambung pembangkit listrik tenaga surya (PLTS) Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara ke jaringan transmisi atau sinkronisasi tahap I sebesar 10 Megawatt (MW) dari total 50 MW pada Kamis (29/2/2023) lalu.

Dengan beroperasinya PLTS ini maka kawasan IKN dialiri listrik dari energi ramah lingkungan.

Direktur Utama PLN Darmawan Prasodjo menegaskan bahwa pihaknya berkomitmen untuk terus mendukung upaya pemerintah dalam membangun IKN dengan konsep forest city yang pintar, indah dan ramah lingkungan. Selain memanfaatkan tenaga surya, PLN akan memanfaatkan potensi hidro seperti sungai dan danau yang ada di sekitar IKN.

“Kami all-out mendukung infrastruktur kelistrikan hijau di IKN. Ini akan menjadi Ibu Kota terbaik di mana semuanya akan berbasis state of the art of technology, sumber energi bersih untuk IKN didukung teknologi pintar berbasis Artificial Intelligence (AI) yang paling mutakhir dan indah secara estetika,” imbuh Darmawan dalam siaran pers, Sabtu (2/3/2024).

Direktur Utama PLN NP Ruly Firmansyah saat sinkronisasi pertama 10 MW. (Foto: Humas PLN NP)Direktur Utama PLN NP Ruly Firmansyah saat sinkronisasi pertama 10 MW. (Foto: Humas PLN NP)

Baca juga:
PLN NP Tingkatkan Keandalan UP, Kelola 7460MW Digitalisasi Pembangkit

Direktur Utama PLN Nusantara Power Ruly Firmansyah menegaskan, pihaknya yakin PLTS IKN bisa beroperasi tepat waktu dan bisa digunakan melistriki IKN saat upacara Hari Kemerdekaan Republik Indonesia ke-79.

“Sinkronisasi tahap pertama dengan kapasitas 10 MW telah berhasil dilakukan sesuai jadwal. Kami akan lanjutkan dengan sinkronisasi untuk 40 MW sisanya dan lakukan uji coba hingga nanti PLTS ini bisa beroperasi komersial melistriki IKN,” ucap Ruly.

Baca juga:
PLN NP Siap jadi Trader Terbesar di Bursa Karbon Indonesia

PLTS IKN 50 MW menjadi pionir pembangkit EBT di kawasan IKN. Peletakan batu pertama dilakukan langsung oleh Presiden Republik Indonesia Joko Widodo pada November 2023. PLTS ini dibangun di lahan dengan luas 80 hektare dengan 21.600 panel surya dan mampu menyerap tenaga kerja lokal hingga 337 pekerja.