September-Oktober, 541 Hektare Hutan di Mojokerto Ludes Terbakar

Editor: Arif Ardianto / Reporter: Khilmi Sabikhisma Jane

Relawan dan sejumlah instansi terkait saat melakukan pemadaman kebakaran hutan.

jatimnow.com – Selama musim kemarau ini, kebakaran hutan dan lahan (karhutla) di Kabupaten Mojokerto meningkat. Terhitung sejak awal September hingga pertengahan Oktober 2018, sudah ada 541 hektare hutan yang ludes terbakar.

Kepala Pelaksana (Kalaksa) Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Mojokerto, Mochammad Zaini mengatakan, 541 hektare itu merupakan hutan di wilayah Taman Hutan Raya (Tahura) R Soerjo dan Perusahan Hutan Negara Indonesia (Perhutani).

"Lahan Tahura saja, total luasnya sekitar 10 ribu hektare, yang terbakar seluas 299 hektare. Wilayah Perhutani total luasnya sekitar 14.521 hektare, yang terbakar 242 hektare," kata Zaini kepada jatimnow.com, Selasa (16/10/2018).

Hingga saat ini, lanjut Zaini, titik api atau hot spot masih terpantau di hutan wilayah Tahura. Sedangkan, hot spot di wilayah hutan Perhutani sudah dinyatakan padam seluruhnya.

"Alhamdulillah sekarang sudah padam (kebakaran di wilayah hutan Perhutani), mudah-mudahan tidak muncul hot spot baru. Kami juga berharap segera turun hujan agar kebakaran di wilayah hutan Tahura segera padam," ujarnya.

Disinggung soal jalur pendakian yang melintasi kawasan hutan Tahura dan Perhutani di Kabupaten Mojokerto, Zaini menjelaskan sebagian jalur pendakian masih ditutup hingga saat ini.

"Karena pertimbangan keselamatan dan demi tidak munculnya hot spot baru, sebagian jalur pendakian masih ditutup. Tapi kemarin kami sudah sepakat, keputusan ini kami serahkan ke masing-masing pengelola," terangnya.

Zaini juga mengimbau kepada para pendaki yang bermalam di hutan, agar tetap menjaga alam dengan cara tidak membuat api saat di tengah hutan. Sebab, hal ini bisa memicu kebakaran hutan.

"Kita sendiri sudah sering menyampaikan, oke lah boleh kita naik ke gunung, membuka tenda dan sebagainya, tetapi harus kita jaga bersama. Kemarin kita sudah sepakat, bahwa kalau naik ke atas sudah steril, yang tidak bisa mematuhi ya tidak boleh naik," pungkasnya.

 


jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter