Ternyata, Jadwal Awal Penerbangan Alfiani Bukan ke Pangkal Pinang

Editor: Arif Ardianto / Reporter: Mita Kusuma

Rindang Wahyu Wijayanti menunjukkan chatting terakhir dengan Alfiani.

jatimnow.com – Rindang Wahyu Wijayanti, Guru Bahasa Inggris Alfiani di SMAN 1 Dolopo, Madiun mengatakan sebenarnya jadwal penerbangan Alfiani Hidayatul Solikah bukan pesawat Lion Air JT 610 rute Jakarta-Pangkal Pinang.

Namun, jadwal penerbangan pramugari asal Desa Mojorejo, Kecamatan Kebonsari, Kabupaten Madiun itu dijadwalkan terbang ke Medan.

"Dia (Alfiani) sempat buat status. Bahwa seharusnya jadwalnya ke Medan, bukan ke Pangkal Pinang. Tapi diubah mendadak," kata Rindang ditemui jatimnow di rumah duka, Senin (29/10/2018).

Karena mungkin sudah takdir, akhirnya jadwal penerbangan Alfiani diubah. "Ya entahlah. Seharusnya tidak di pesawat tersebut. Ini jadi korban, mungkin takdir," ujar Rindang sambil menahan isak tangis.

Rindang mengaku masih tidak percaya anak didik kesayangannya itu ikut terlibat dalam jatuhnya pesawat Lion Air.

Ia mengaku, memang sempat lost kontak dengan muridnya itu. Namun, beberapa bulan terakhir ini, Alfiani menghubunginya kembali.

"Setelah Alfiani lulus, saya lost kontak beberapa saat. Kemudian Alfiani WhatsApp dan hampir tiap hari saya selalu komunikasi dengan dia," katanya.

Oleh karena itu, dia berharap ada mujizat bagi anak tunggal dari pasangan Sukarti dan Slamet itu. "Semoga ada mujizat. Doa yang terbaik buat siswa saya," harapnya.

Sebelumnya, pesawat Lion Air JT 610 rute Jakarta-Pangkal Pinang terjatuh di perairan Tanjung Karawang, Jawa Barat.

Jumlah total korban yang ada di dalam pesawat JT 610 rute Jakarta-Pangkal Pinang ini sebanyak 189 orang. Terdiri dari 178 penumpang dewasa, 1 anak, 2 bayi, pilot dan kopilot serta 6 awak kabin.

 


jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter