Tim Gabungan Rancang Penangkapan Buaya di Bengawan Solo

Editor: Erwin Yohanes / Reporter: Avirista Midaada

Aliran Sungai Bengawan Solo yang diduga menjadi salah satu tempat kemunculan buaya.

jatimnow.com - Tanda-tanda buaya yang dikabarkan sempat muncul di Sungai Bengawan Solo empat hari lalu, hingga kini masih belum jelas keberadaannya.

Petugas yang berupaya menangkapnya pun, masih menunggu kemunculan buaya tersebut.

Kasi Pencegahan dan Kesiapsiagaan BPBD Kabupaten Bojonegoro, Eko Susanto menyatakan, dari hasil pengamatan tim gabungan dari BPBD, TAGANA, Polisi, TNI, dan Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA), buaya tersebut masih belum menampakkan diri.

"Buaya masih dalam pengamatan, sementara ini masih landai. Kita juga terus koordinasi dengan BKSDA dalam pengamatannya," ungkap Eko dihubungi jatimnow.com, Senin (19/11/2018).

Meski belum tampak, segala kemungkinan sudah dirancang tim gabungan untuk menangkap buaya yang diduga berjenis muara ini. Sambil pihaknya, menunggu instruksi dari BKSDA wilayah 2 Jawa Timur.

"Tunggu intruksi dari BKSDA, kalau dalam pengamatan nanti ternyata buaya tersebut membuat habitat baru, maka akan dikonservasi ke habitat yang aman," jelasnya.

Terkait teknik penangkapannya, BPBD masih menunggu kebijakan dari BKSDA. "BPBD akan mendukung sepenuhnya bila diperlukan," pungkasnya.

Sebelumnya, warga Sungai Bengawan Solo tepatnya antara Desa Kalisari dan Lebaksari, Kecamatan Baureno, Kabupaten Bojonegoro dan Desa Jepuro, Kecamatan Widang, Tuban, dibuat geger pada Kamis (15/11/2018) sore.

Sebab, warga melihat 6 ekor buaya tengah berada di permukaan Sungai Bengawan Solo dan sempat menepi.

Warga yang ketakutan langsung melaporkan kejadian tersebut ke perangkat desa, diteruskan ke aparat keamanan dan instansi terkait.


jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter