Di Area Proyek 'Tempat Sampah' ini Terdapat Situs Sejarah

Editor: Arif Ardianto / Reporter: Khilmi Sabikhisma Jane

Struktur batu bata kuno di proyek TPA Desa Belahantengah, Mojokerto

jatimnow.com - Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kabupaten Mojokerto menyebut ada situs peninggalan kerajaan di bawah proyek pembangunan Tempat Pembuangan Akhir (TPA) di Desa Belahantengah, Kecamatan Mo Zainul Arifin josari. Hal ini dibuktikan dengan ditemukannya struktur batu bata kuno di are tersebut.

Kepala DLH,mengatakan, ada situs peninggalan yang diperkirakan tertimbun tanah di area TPA. Meski menurutnya situs tersebut bukan situs utama.

"Situs yang ada hanya kecil, yang lebih besar di luar TPA sebelah utara," ungkapnya kepada jatimnow.com.

Disinggung terkait rusaknya sejumlah struktur batu bata kuno yang berada di dalam TPA, Zainul menambahkan bahwa sebelumnya struktur batu bata kuno tersebut sudah rusak dikarenakan proses pengerukan bakal fondasi menggunakan alat berat.

"Yang rusak itu kan awalnya belum tahu kalau itu situs. Baru setelah proses pengerukan fondasi ketahuan kalau itu situs," ujarnya.

Baca juga:

Zainul mengaku sudah berkoordinasi dengan Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Jawa Timur terkait adanya penemuan situs di proyek pelebaran TPA di Dusun Sambeng, Desa Belahantengah, Kecamatan Mojosari, Kabupaten Mojokerto itu.

"Kami sudah kirim surat ke BPCB. Surat itu pemberitahuan bahwa ada penemuan situs di area proyek pelebaran TPA Desa Belahantengah," tambahnya.

Hingga saat ini, proses pelebaran TPA Desa Belahantengah masih terus berlangsung. DLH menganggap saat ini proses pelebaran TPA itu tidak sedikitpun mengganggu atau merusak situs yang ada.

Awal penemuannya, struktur batu bata kuno tersebut masih tampak utuh meski sebagian telah rusak akibat proses pengerukan bakal fondasi TPA. Namun, berselang beberapa minggu setelah penemuan tersebut, kerusakan struktur batu bata kuno itu semakin parah.

"Kerusakan itu diakibatkan pekerja proyek pelebaran TPA kurang berhati-hati. Tandon bekas cor ditaruh sembarangan di atas struktur batu bata kuno. Bahkan struktur batu bata yang awalnya rusak sedikit, semakin parah rusaknya setelah fondasi dibangun," ungkap Muhammad Erwin Rizaldi, anggota Komunitas Pelestari Sejarah Tapak Jejak Kerajaan.


jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter