Pelarangan Konser di Grand City, Polisi: Kampanye Sama Konser Beda

Editor: Sandhi Nurhartanto / Reporter: Arry Saputra

Kapolrestabes Surabaya, Kombes Pol Rudi Setiawan tidak berikan rekomendasi konser 'Hadapi dengan Senyuman'

jatimnow.com - Persyaratan izin Konser 'Hadapi dengan Senyuman' yang diajukan kurang lengkap, sehingga polisi tidak memberi rekomendasi.

Akibatnya polisi melarang konser untuk Ahmad Dhani yang akan dihadiri Cawapres Sandiaga Uno itu sedianya digelar Minggu malam ini berlangsung. Konserpun batal digelar.

Salah satu izin yang tidak dimiliki panitia adalah izin keramaian dari kepolisian.

"Untuk hari ini tidak bisa dilaksanakan," kata Kapolrestabes Surabaya, Kombes Pol Rudi Setiawan kepada sejumlah panitia, Minggu (10/3/2019).

Pihak panitia sendiri sempat menunjukkan surat izin yang sebelumnya diklaim telah dikantongi.

Kepolisian mengatakan jika surat izin yang diperlihatkan oleh panitia itu izin kampanye dari Bawaslu, bukan izin konser.

"Kampanye sama konser beda. Kampanye itu ke Bawaslu, ini konser kan dia sekarang yang mengkambinghitamkan kampanye. Itu enggak boleh, kalau kampanye kan enggak menarik duit. Ya to," terangnya.

Rudi mengatakan bahwa polemik perizinan tersebut harus diluruskan. Rudi mengingatkan tidak ada kampanye politik di dalam konser musik tersebut.

"Ini harus kita luruskan, jangan sampai orang memanfaatkan, dia buat konser tapi dia buat kampanye. Kalau kampanye bener kita ke sana mengamankan (memang) dari Bawaslu," jelasnya.


jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter