Kilas Berita Hot: Tugas Risma ke Eri hingga Doktrin Kiamat Ponorogo

Editor: Sutha Pratama / Reporter: Mita Kusuma CF Glorian Budi Sugiharto

Eri Cahyadi diapit Muhibbin dan Helmy

jatimnow.com - Eri Cahyadi mengaku diminta untuk melanjutkan tugasnya yang belum selesai oleh Wali Kota Tri Rismaharini, jadi satu dari tiga berita kilas hot, Kamis (14/3/2019).

Simak kilas berita hot berikut.

 

1. Wali Kota Risma Minta Eri Cahyadi untuk Melanjutkan Tugas ini

Eri Cahyadi dan Muhibbin/capture video

Kepala Badan Perencanaan dan Pembangunan Kota (Bappeko) Surabaya, Eri Cahyadi mengaku diminta untuk melanjutkan oleh Wali Kota Tri Rismaharini.

"Kata Bu Risma, ada tugas satu saya yang belum selesai. Bu Risma waktu itu mengatakan sama saya," kata Eri Cahyadi dalam acara Jamaah Shalawat Nariyah (JASNU).

Video Eri menghadiri acara bersama Ketua PCNU Surabaya H Muhibbin Zuhri itu beredar.

Selengkapnya

Baca Juga:

2. 10 Siswa 'Menghilang' dari Sekolah Akibat Doktrin Kiamat di Ponorogo

Guru sekolah SDN 2 Watubonang Ponorogo

Kepergian 16 Kepala Keluarga (KK) warga Desa Watubonang, Kecamatan Badegan, Kabupaten Ponorogo yang pergi mendadak ke Malang karena ada doktrin kiamat juga diikuti oleh anak-anaknya.

Rupanya ada 10 siswa SD dari 52 warga Desa Watubonang, Kecamatan Badegan, Kabupaten Ponorogo yang ikut hijrah ke Malang dan membuat mereka absen tidak masuk sekolah.

"Ya ada 10 siswa yang absen di sekolah kami. Mereka mendadak hilang. Ya karena memang mengikuti orang tuanya ke Malang," kata Taman, salah satu guru SDN 2 Watubonang, kepada jatimnow.com, Kamis (14/3/2019).

Selengkapnya

 

3. Prabowo Minta Pendukungnya Bawa Tikar ke TPS, TKN: Itu Bagus

Dewan Penasehat TKN, Muhammad Romahurmuziy di Blitar

Dewan Penasehat Tim Kampanye Nasional (TKN) untuk Capres-Cawapres Jokowi-KH Ma'ruf Amin, Muhammad Romahurmuziy menanggapi permintaan Capres Prabowo Subianto kepada pendukungnya agar memelototi bahkan harus bawa tikar ke tempat pemungutan suara (TPS) untuk pengawasan.

Rommy-sapaan akrab Muhammad Romahurmuziy menyebut gagasan Prabowo itu justru semakin menguatkan legitimasi di Pilpres 2019 bulan April mendatang. Sehingga tidak akan ada lagi pernyataan apapun yang menyebut ada kecurangan dalam Pilpres 2019 nanti.

"Oh itu bagus. Karena itu akan memastikan hasil pemilu akan Legitimate. Sehingga nanti tidak ada istilah ada kecurangan lagi, toh sudah ditungguin pakai tikar," ujar Rommy saat berada di Blitar, Kamis (14/03/2019).

Selengkapnya

 

Baca Edisi Kilas Berita Hot lainya di sini.


jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter