Disergap Polisi di Tepi Jalan, Pengedar Sabu ini Menangis

Editor: Narendra Bakrie / Reporter: Bramanta Pamungkas

Pengedar sabu yang menangis saat ditangkap diamankan di Mapolres Trenggalek

jatimnow.com - Meski sudah tiga bulan menjadi pengedar sabu di daerahnya, Agus Anton Widodo, warga Desa Masaran, Kecamatan Munjungan, Kabupaten Trenggalek tercatat baru pertama kali ditangkap polisi.

Pantas saja, pada saat disergap polisi, pemuda 24 tahun ini menangis. Apalagi sabu yang dibawanya saat disergap mencapai 9 gram yang sedianya ia serahkan ke pemesan.

"Anggota kami menyergap tersangka saat menunggu pembeli di tepi jalan," terang Kapolres Trenggalek, AKBP Didit Bambang Wibowo, Sabtu (16/3/2019).

Saat ditangkap, lanjut Didit, tersangka terus merengek minta ampun hingga menangis. Sebab selain baru pertama kali itu ditangkap polisi, tersangka menangis karena usahanya mendapat uang dengan instan untuk keluarganya akhirnya kandas.

"Dari tersangka kami sita narkoba jenis sabu seberat 9 gram," ungkap Didit.

Meski terus menangis dan meronta agar polisi tidak membawanya, tapi polisi bergeming. Sebab dalam jok motor yang ditunggangi tersangka ditemukan dua paket sabu seberat 9 gram tersebut.

"Tersangka mengaku kepincut dengan uang besar. Sebab selama ini tersangka hanya bekerja serabutan," beber Didit.

Meski begitu, tersangka tetap harus menanggung resiko atas perbuatannya di depan hukum. Sebab oleh penyidik, tersangka dijerat dengan Pasl 114 ayat (1) subsider pasal 112 (1) UU RI nomor 35 tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman hukuman minimal 4 tahun penjara dan maksimal 20 tahun penjara.

jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter