Doktrin Kiamat

Kepala Keluarga di Ngawi yang Eksodus ke Malang Punya Jemaah Pengajian

Editor: Narendra Bakrie / Reporter: Mita Kusuma

Tempat tinggal Rohman dan keluarganya di Ngawi yang ditinggal eksodus ke Malang

jatimnow.com - Selain meninggalkan keluarganya di Ngawi, kepergian Nur Rohman dan Dewi Rodhatul Mustofa, istrinya serta dua anaknya yang masih kecil juga membuat surau tempat pengajiannya di Desa Dempel, Kecamatan Geneng, Kabupaten Ngawi, menjadi sepi.

Padahal sebelum mereka eksodus ke Pondok Pesantren (Ponpes) Miftahul Fallahil Mubtadiin yang diasuh KH Muhammad Romli Soleh atau Gus Romli, di Dusun Pulosari, Desa Sukosari, Kecamatan Kasembon, Kabupaten Malang tersebut, surau buatan Rohman selalu diisi dengan acara pengajian rutin.

Maklum saja, selama tinggal di kampung istrinya itu, Rohman sudah memiliki banyak jemaah pengajian. Surau itu sendiri dibangun di pekarangan komplek keluarga besar Dewi, istri Rohman. Dan saat ini, rumah dan surau mereka dirawat oleh Sukarni dan Karmini, ayah dan ibu kandung Dewi atau mertua Rohman.

Dari pantauan jatimnow.com, surau yang dibangun Rohman untuk pengajian tidak begitu besar yang bermenara sekitar 10 meter. Sedangkan tempat tinggal mereka juga cukup sederhana.

Baca juga:  

Ibu mertua Nur Rohman, Karmini yang saat itu berada di dalam rumah anaknya, menantu dan dua cucunya tersebut.

"Cucu saya bernama Ahmad Haidar dan Ahmad Nauval," ungkap Karmini, Sabtu (16/3/2019).

Sambil menyeka air matanya, Karmini mengaku tidak mengira anak dan dua cucunya itu dibawa menantunya berhijrah ke Malang.

Menurutnya, setahun terakhir Rohman mendirikan sebuah kelompok kajian sekaligus pengobatan alternatif dengan jumlah jemaah ratusan orang yang berasal dari warga sekitar dan luar kampungnya.

"Ada yang dari Desa Klitik, Beran dan mana lagi gitu, lupa saya," tambahnya.

Namun, Karmini mengaku tidak mengetahui pasti bagaimana menantunya memberikan kajian.

Sementara, Kepala Desa Dempel, Sugeng Wiyono mengaku bahwa kajian yang didirikan Nur Rohman sudah sekitar tiga tahun. Sedangkan pengajian di surau yang dipimpin Rohman itu hanya digelar sebulan sekali. Selebihnya Rohman berkeliling untuk mengisi pengajian.

"Jamaahnya juga pakaiannya biasa saja sebenarnya. Ya baju koko putih," tegasnya.

Untuk doktrin kiamat, lanjut ia, belum mendengarkan secara langsung. Hanya saja beberapa warganya bercerita demikian.

"Warga saya cerita ke saya ada beberapa doktrin. 7 doktrin kalau gak salah. Ada yang kiamat, kemarau panjang, terjadi huru -ara itu juga," pungkasnya.


jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter