KM Arim Jaya Disebut Menaikkan Penumpang dari Pelabuhan 'Tikus'

Editor: Arif Ardianto / Reporter: Arry Saputra

Pencarian korban hilang KM Arim Jaya

jatimnow.com - Pelabuhan Guwa-Guwa tempat Kapal Layar Motor (KLM) Arim Jaya menaikkan penumpang disebut sebagai pelabuhan tikus atau ilegal. Pelabuhan tersebut tidak di bawah pengelolaan atau pengawasan Kementerian Perhubungan.

Kadishub Jatim, Fattah Jasin menyebut jika pelabuhan tersebut tidak dalam pengelolanya. Sehingga tidak ada penjagaan dalam lalu lintas laut untuk mereka melakukan penyeberangan.

"Itu pelabuhan tikus, tidak ada yang mengelola," kata Fattah saat dikonfirmasi, Selasa (18/9/2019).

Menurut Fattah, pemerintah sendiri telah menyediakan infrastruktur pelabuhan untuk mendukung lintasan resmi bagi para penumpang yang ingin melakukan penyeberangan. Lintasan tersebut yakni di Pulau Raas, Sapudi, Kangean, Sapeken dan Masalembu.

"Warga pulau Guwa-Guwa jika akan ke Kalianget harusnya ke pelabuhan Pulau Raas dahulu untuk menaiki kapal di lintasan resmi," jelasnya.

Fattah mengatakan, banyaknya warga yang memilih menaiki KLM Arim Jaya lantaran jalur untuk menuju Kalianget yang dirasa lebih cepat dan ekonomis.

"Tapi keamanan harusnya menjadi perhitungan utama," jelasnya.

Fattah menambahkan, Pemprov Jatim secara perlahan telah menyediakan infrastruktur dermaga untuk mendukung akses lalu lintas kepulauan warga di Kepulauan Sumenep.

"Mei lalu, kami serahkan bantuan daerah untuk pembangunan dermaga Dungkek di Sumenep," jelasnya.


jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter