Ini Penyebab Serapan Beras Bulog di Tulungagung Turun

Editor: Sandhi Nurhartanto / Reporter: Bramanta Pamungkas

Petani di Tulungagung

jatimnow.com - Serapan beras Bulog Subdivre Tulungagung mengalami penurunan sejak beberapa bulan terakhir karena petani beralih menanam jagung dan palawija pada musim tanam ini.

Petani lebih memilih menanam tanaman tersebut karena tidak membutuhkan banyak air dan cocok untuk musim kemarau. Meskipun begitu Bulog optimis bisa memenuhi target serapan gabah yang telah ditetapkan.

Kepala Bulog Subdivre Tulungagung, Krisna Murtianto menjelaskan saat ini jumlah serapan bulog mencapai 150 ton per hari. Jumlah ini menurun dari serapan bulan April - Mei lalu yang mencapai 250 ton per hari.

"Saat itu musim panen raya sehingga serapan kita setiap hari cukup tinggi, saat ini para petani baru mulai menanam padi sehingga serapan masih belum banyak," ujarnya, Senin (19/8/2019).

Total target serapan beras bulog tahun ini mencapai 20,5 juta ton. Jumlah ini menurun dibanding target serapan pada 2018 lalu, yang mencapai 35,5 juta ton.

Dari target 20,5 juta ton ini, Bulog baru memenuhi sekitar 47 persen, atau 19,5 ribu ton. Meskipun sisa waktu yang tersisa tinggal beberapa bulan lagi, namun Bulog optimis masih bisa memenuhi target serapan yang telah ditentukan.

"Tiga bulan lagi di beberapa wilayah sudah masuk musim panen, kita akan memaksimalkannya," ujarnya.

Untuk memenuhi target, Bulog mengoptimalkan tim satgas serapan. Mereka akan mencari serapan hingga ke beberapa wilayah terdekat seperti Trenggalek dan Blitar.

Bulog juga akan menambah jumlah mitra dari petani sehingga serapan gabah bisa memenuhi target.

"Kalau dulu untuk menjadi mitra harus punya persyaratan lengkap, kini cukup KTP saja bisa menjadi mitra," pungkasnya.

 


jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter