Ini Pertanda Jejak Kaki Macan Tutul Ada di Pemukiman Warga Pacitan

Editor: Sandhi Nurhartanto / Reporter: Mita Kusuma

Warga Desa Gemaharjo Pacitan geger atas ditemukannya jejak macan

jatimnow.com - Warga di Desa Gemaharjo, Kecamatan Tegalombo, Kabupaten Pacitan, mempunyai pandangan tersendiri ketika adanya macan loreng turun dari hutan ke pemukiman warga.

Kasie Trantib Kecamatan Tegalombo, Djoko Djatmiko mengatakan jika macan turun maka di atas atau hutan tidak ada air yang bisa diminum oleh hewan ini.

Baca juga:  

"Di atas berarti kemarau. Berarti sebentar lagi di sini (Gemaharjo) akan juga kemarau panjang," terangnya, Sabtu (24/8/2019)

Namun demikian, saat ini belum ada tanda-tanda kekurangan air. Hanya memang sumber air mulai kurang karena di sungai sudah mulai mengering.

Kepala Sumber Daya Alam (BBKSDA) Jawa Timur, Nandang Prihadi mengatakan ada kemungkinan macan turun ke pemukiman warga karena air untuk minum tidak ada.

"Jadi mereka cuma mencari minum. Macan itu hidup di hutan luas dan bisa pindah-pindah. Artinya kalau mereka menemukan makanan bisa hidup lebih lama, apalagi ini kan beranak. Kalau sudah tidak menemukan makanan, mereka akan migrasi lagi. Pindah lagi, pindah-pindah gitu," jelasnya.

Warga Desa Gemaharjo, Kecamatan Tegalombo, Kabupaten Pacitan dalam dua pekan terakhir, melihat 5 ekor macan, yang mereka sebut macan loreng.

Menurut warga, kelima macan berukuran sebesar kambing tersebut turun dari hutan setiap hari pada dini hari.

 


jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter