Jenazah Satu Siswa Brimob Tersambar Petir Disambut Tangis Keluarga

Editor: Narendra Bakrie / Reporter: Mita Kusuma

Prosesi pemakaman Bripda Fredy di Ponororo

jatimnow.com - Suasana sedih menyelimuti proses pemakaman salah satu siswa Pusdik Brimob Watukosek Pasuruan, yang tersambar petir saat latihan. Jenazah Bripda Fredy Kusbiantoro disambut tangis keluarga.

Jenazah Fredy dimakamkan di kampung halamannya yaitu di pemakaman umum Desa Simo, Kecamatan Slahung, Kabupaten Ponorogo, Selasa (17/12/2019). Upacara pemakaman dipimpin Kombes Pol I Ketut Gede Wijatmika.

Sri Suryati, sang ibu berteriak histeris sambil terus memanggil-manggil nama anak bungsunya itu.

"Saya pengen melihat Fredy untuk terakhir kali," pinta Sri Suryati di samping peti jenazah Bripda Fredy.

Sementara, ayah korban, Lardi Wardoyo berusaha menenangkan Sri.

Jenazah Bripda Fredy disambut tangis keluarganya di PonorogoJenazah Bripda Fredy disambut tangis keluarganya di Ponorogo

"Sabar bu, ini ujian. Kita harus sabar, kita doakan saja Fredy," ucapnya sambil matanya berkaca-kaca.

Kombes Pol I Ketut Gede Wijatmika mengatakan, Bripda Fredy tersambar petir saat mengikuti kegiatan pendidikan dasar Brimob. Namun, di akhir pendidikan itu, musibah datang. Fredy dan dua temannya meninggal dunia setelah tersambar petir. Sedangkan lima temannya yang lain terluka.

"Petir menyambar menyebabkan tiga anggota meninggal dunia, Salah satunya Fredy. Saya minta doanya agar Bripda Fredy diterima di sisi-Nya," ungkap Ketut.

"Dua jenazah korban lainnya juga sudah diantar ke rumah masing-masing," jelasnya.

Sementara korban luka masih dirawat di Rumah Sakit Bhayangkara. Menurut Ketut, kondisi para korban sudah berangsur stabil, tapi masih dalam masa pemulihan trauma.

Loading...

jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter