Pixel Code jatimnow.com

Langgar Protokol Kesehatan, Perusahaan di Pasuruan Terancam Ditutup

Editor : Sandhi Nurhartanto   Reporter : Moch Rois
Bupati Irsyad Yusuf minta perusahaan terapkan protokol kesehatan
Bupati Irsyad Yusuf minta perusahaan terapkan protokol kesehatan

jatimnow.com - Bupati Irsyad Yusuf mewanti-wanti kepada pemilik perusahaan di Kabupaten Pasuruan agar menerapkan protokol kesehatan dengan ketat kepada seluruh karyawannya.

Itu ditegaskan Bupati Irsyad memimpin apel Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 di Mapolsek Gempol, Polres Pasuruan.

"Penerapan protokol kesehatan di setiap perusahaan itu sifatnya sudah wajib. Apa lagi Pak Menteri Kesehatan dan Ibu Gubernur sudah menyampaikan," katanya, Senin (22/6/2020).

Irsyad mengatakan ia tidak ingin Kabupaten Pasuruan dilakukan pembatasan sosial berskala besar (PSBB). Oleh sebab itu, semua pihak harus menerapkan protokol kesehatan secara ketat.

Baca juga:
Pemudik Gratis Pemkab Pasuruan Tiba di Lokasi Tujuan, Ini Pesan Pj Bupati

Namun, jika Tim Gugus Tugas nantinya menemukan ada perusahaan yang abai atau pun menyepelekan pencegahan Covid-19, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Pasuruan tak segan-segan untuk bertindak tegas.

"Kalau ditemukan misalnya, ada yang tidak menerapkan kemudian menyepelekan, ya kita akan tindak tegas. Kemudian akan kita evaluasi, kalau memang masih tidak melakukan ya kemungkinan besar kita punya kewenangan untuk menutup," ujar dia.

Baca juga:
Jam Kerja ASN Kabupaten Pasuruan di Bulan Ramadan, Berlaku Mulai Hari Ini

Terkait penanganan pasien reaktif dari klaster pabrik pengolahan ikan di Kecamatan Gempol, ia menyebut Tim Gugus Tugas telah melakukan evaluasi untuk konsentrasi di wilayah Gempol.

"Kita akan berupaya keras melakukan percepatan mengisolasi pasien kita reaktif. Ini saja dulu. Kalau yang positif tentu sudah ada penanganan secara kesehatan oleh rumah sakit. Baik pasien konfirmasi tanpa gejala ataupun tanpa gejala," tukasnya.