jatimnow.com

Rumah Oksigen SIER Disebut Siap Hadapi Varian Omicron

Editor : Narendra Bakrie Reporter : Ni'am Kurniawan
Rombongan Komisi VI DPR RI saat meninjau rumah oksigen PT SIER di Surabaya 🔍
Rombongan Komisi VI DPR RI saat meninjau rumah oksigen PT SIER di Surabaya

Surabaya - Anggota Komisi VI DPR RI meninjau kesiapan tempat Isolasi Terpusat (Isoter) Rumah Oksigen di kawasan industri PT Surabaya Industrial Estate Rungkut (SIER), Senin (29/11/2021).

"Saya pikir ini upaya bagus. Dan ini yang sebenarnya sering kita suarakan di Komisi VI DPR RI. BUMN memiliki banyak aset lahan yang masih bisa diberdayakan sebagai tempat isolasi atau rumah oksigen," ujar Wakil Ketua Komisi VI DPR RI, Martin Manurung bersama rombongan.

Menurutnya, semua pihak tidak boleh terlena meski kondisi Pandemi Covid-19 sekarang sudah melandai. Justru saat ini waktunya membangun fasilitas-fasilitas seperti isoter atau rumah oksigen. Sebab sejarah membuktikan selama ada pandemi, pasti ada gelombang dan berulang-ulang.

Loading...

"Di Indonesia dan di dunia pernah mengalami pandemi Flu Spanyol pada Tahun 1918. Indonesia mengalami empat gelombang. Di negara-negara lain juga sama. Mengalami tiga hingga empat gelombang. Itu artinya, jika Pandemi Covid-19 sekarang sudah dua gelombang, jangan pernah menganggap pandemi selesai," ungkapnya.

Dengan melandainya pandemi setelah Indonesia diserang gelombang kedua, lanjut Martin, fasilitas seperti isoter dan rumah oksigen dibangun, ketersediaan oksigen, obat-obatan dan vitamin dipenuhi. Begitu pula dengan ventilator diperbanyak.

"Kita tidak seperti negara maju yang tingkat tabungan penduduknya tinggi. Indonesia tabungannya tidak sampai 10 persen. Kalau dilakukan pengetatan secara keras terus menerus untuk menghadang Covid-19, ekonomi Indonesia pasti akan hancur," jelas dia.

Untuk itu, fasilitas Isoter Rumah Oksigen yang ada di SIER adalah upaya preventif yang perlu ditiru BUMN lain. Apalagi sekarang sudah muncul varian baru dari Afrika yang lebih ganas penyebarannya dibanding varian sebelumnya.

"Cepat atau lambat, varian baru itu pasti akan masuk Indonesia, tinggal menunggu waktu saja. Kalau sudah masuk, jangan sampai kita melakukan pengetatan keras lagi. Lebih baik bagaimana sekarang melakukan langkah-langkah preventifnya. Aset BUMN banyak dan bisa dimanfaatkan," tandasnya.

Sementara Direktur Operasi PT SIER, Didik Prasetiyono menyebut, semula gudang yang digunakan untuk rumah oksigen ini adalah bangunan pabrik yang kosong. Karena saat itu jumlah pasien Covid-19 sangat tinggi, SIER ingin peran serta membantu pemerintah melakukan penanganan Covid-19.

"Ini bentuk keprihatinan kita saat hebohnya serangan Covid Varian Delta, banyak yang mencari oksigen karena sesak nafas. Akhirnya kami bertemu beberapa pihak termasuk dengan Pak Rachmad Harsono (Presiden Direktur dari PT Aneka Gas Industri Tbk, anak perusahaan dari Samator Group). Kami diskusi akhirnya sepakat untuk mendirikan rumah oksigen. Renovasi gedung dilakukan Kementerian PUPR. Untuk tenaga kesehatannya petunjuk Pak Luhut (Menko Marves) dari RS MarinirTNI AL Ewa Pangalela," papar Didik.

Setelah kerja keras berbagai pihak, lanjut Didik, akhirnya fasilitas semua lengkap dalam waktu kurang lebih satu bulan. Terbangunnya rumah oksigen ini adalah kerja gotong royong dari semua pihak.

"Ini adalah bentuk gotong royong sesungguhnya. Kita berharap ini rumah oksigen jadi bantuan bila nanti ada situasi kritis lagi. Rumah oksigen ini adalah bentuk kontigensi plan. Jika andaikan saja ada lonjakan ketiga atau ada peningkatan Covid-19 kita bisa sama-sama bahu-membahu dengan rumah sakit," pungkasnya.