jatimnow.com

Sektor Perikanan di Lamongan Jadi Jujugan Studi DPRD Kabupaten Maluku Tenggara

Editor : Narendra Bakrie Reporter : Sahlul Fahmi
Studi DPRD Kabupaten Maluku Tenggara ke Lamongan 🔍
Studi DPRD Kabupaten Maluku Tenggara ke Lamongan

Lamongan - Kabupaten Lamongan jadi jujugan DPRD Kabupaten Maluku Tenggara untuk melakukan studi terkait pengembangan sektor perikanan tangkap dan budidaya, serta inovasi Produk Andalan Usaha Berbasis Ikan Lamongan Jaya (Pandu Siskamaya), Selasa (7/12/2021).

Kabupaten Lamongan memang menjadi penghasil ikan terbesar di Jawa Timur, dengan produksi ikan mencapai 139.547,48 ton di Tahun 2020.

Rombongan DPRD Maluku Tenggara yang dipimpin Wakil Ketua Albert Efruan ini diterima Wakil Bupati Lamongan Abdul Rouf di Ruang Rapat Airlangga Sekretariat Daerah Kabupaten Lamongan.

Loading...

Diungkapkan Albert, kedatangannya bersama rombongan ke Lamongan ini sudah dibidik untuk harus dilakukan, mengingat 70 persen wilayah Maluku Tenggara adalah laut dengan potensi ikan yang banyak. Namun belum dikemas dengan bagus, baik itu dari segi pengolahan maupun regulasi.

"Pengelolaan perikanan di Lamongan sangat luar biasa. Sedangkan kami belum maksimal. Kami berkeinginan untuk mempelajari strategi pembangunan sektor perikanan, juga terkait Pandu Siskamaya dan penempatan kawasan di Lamongan," ungkap Albert.

Sementara Wakil Bupati Lamongan Abdul Rouf menyebut bahwa potensi yang terdapat di Lamongan cukup besar. Pemkab Lamongan telah membuat kebijakan-kebijakan strategis dengan membangun berbagai sarana prasarana sesuai potensi alam yang dimiliki.

Selain itu, strategi yang pertama yakni penentuan branding. Branding dianggap penting sebagai komitmen program, juga untuk mempermudah pemerintah dalam mensosialisasikan kegiatan kepada masyarakat.

"Branding program itu perlu. Karena tanpa nama tentu kita akan sulit untuk mensosialisikan pada masyarakat terkait program tersebut. Selain itu, menemukan positioning daerah juga perlu," terangnya.

"Di Kabupaten Lamongan terdapat banyak jenis ikan, ada 30 hingga 40an. Otomatis dengan keadaan seperti ini kita tidak mungkin memilih industri pengalengan karena tidak strategis. Oleh karena itu kita buat unit-unit pengolahan ikan ini. Mengetahui positioning ini perlu diperdalam, untuk membuat kebijakan," papar Rouf.

Selain itu, lanjut Rouf, Lamongan juga memiliki 1.238 unit pengolahan ikan dengan jumlah ikan yang dikelola 89.179,36 ton. Lamongan juga memiliki garam yang saat ini dikelola dengan menggunakan sistem prisma, sehingga meski di musim penghujan pun Lamongan tetap bisa memproduksi garam.

"Saya senang sekali hari ini dapat dikunjungi DPRD Kabupaten Maluku Tenggara, kami mengucapkan terima kasih. Semoga segala informasi yang diperoleh dari kunjungan kerja ini dapat membawa manfaat bagi Kabupaten Lamongan dan Kabupaten Maluku Tenggara Provinsi Maluku," pungkas Rouf.