Pixel Codejatimnow.com

Prostitusi di Rusunawa Romokalisari Terbongkar, Warga Diminta Berani Lapor

Editor : Narendra Bakrie  Reporter : Ni'am Kurniawan
Ketua Komisi D DPRD Surabaya, Khusnul Khotimah (kanan) saat mengunjungi anak 15 tahun korban prostitusi di Rusun Romokalisari (Foto: Ni'am Kurniawan/jatimnow.com)
Ketua Komisi D DPRD Surabaya, Khusnul Khotimah (kanan) saat mengunjungi anak 15 tahun korban prostitusi di Rusun Romokalisari (Foto: Ni'am Kurniawan/jatimnow.com)

Surabaya - Ketua Komisi D DPRD Surabaya Khusnul Khotimah menyesalkan adanya praktik prostitusi anak di bawah umur di Rusunawa Romokalisari, Benowo, Surabaya yang dibongkar oleh warga dan polisi.

Menurutnya, kasus seperti itu tidak akan terjadi jika semua pihak berkomitmen dalam pemenuhan hak-hak serta perlindungan terhadap anak. Mulai dari Pemkot Surabaya, tokoh agama, tokoh masyarakat dan pihak-pihak terkait lainnya.

"Saya sangat geram dengan munculnya kasus ini. Apalagi korbannya masih anak-anak di bawah umur," ujar Khusnul saat mengunjungi Rusunawa Romokalisari, Kamis (3/2/2022).

Baca juga:  

Khusnul menjelaskan, akibat praktik prostitusi tersebut, korban stres berat hingga tidak mau makan. Selain itu, dampak secara sosial juga menjadi salah satu tekanan dalam diri korban, karena takut menjadi bahan hujatan oleh lingkungan sekitar.

Khusnul khawatir jika korban tetap tinggal di Rusun Romokalisari, maka akan berdampak buruk bagi psikologisnya dan bisa berbuat hal-hal yang nekat.

Baca juga:
Wali Kota Eri Cahyadi Kumpulkan Personel, Berantas Segala Maksiat di Surabaya

Untuk itu, Wakil Ketua DPC PDIP Surabaya itu meminta Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi menerjunkan jajarannya, untuk membuat Surabaya riil kota layak anak.

"Pak walikota juga perlu melakukan evaluasi kerja kepala dinas pendidikan, dinas kesehatan, dinas sosial dan DP3A-PPKB, agar mereka kerjanya lebih baik dalam memberikan hak-hak dan perlindungan pada anak," paparnya.

Tujuannya, lanjut Khusnul, agar kasus-kasus seperti ini bisa dicegah dan ditangani secara cepat dan memberikan perlindungan, rasa aman dan nyaman terhadap anak-anak di Surabaya. Karena menurunya, bisa jadi masih banyak kasus serupa yang luput dari pantauan.

Baca juga:
Korban Pembunuhan, Tawarkan Prostitusi Online, Ludes Terbakar

"Masyarakat jangan diam dan takut jika mengetahui kasus prostitusi anak semacam di Rusunawa Romokalisari ini. Mereka harus berani lapor," tegas Khusnul.