Pixel Codejatimnow.com

Kecelakaan Kereta di Tulungagung, Sopir Bus Jadi Tersangka

Editor : Sofyan Cahyono  Reporter : Bramanta Pamungkas
Sebuah bus terlibat kecelakaan dengan Kereta Api Rapih Dhoho di perlintasan tanpa palang pintu Desa Ketanon, Kecamatan Kedungwaru, Kabupaten Tulungagung, Minggu (27/02/2022) pagi.(Foto: Bramanta Pamungkas/jatimnow.com)
Sebuah bus terlibat kecelakaan dengan Kereta Api Rapih Dhoho di perlintasan tanpa palang pintu Desa Ketanon, Kecamatan Kedungwaru, Kabupaten Tulungagung, Minggu (27/02/2022) pagi.(Foto: Bramanta Pamungkas/jatimnow.com)

Jatimnow.com - Sebuah bus terlibat kecelakaan dengan Kereta Api Rapih Dhoho di perlintasan tanpa palang pintu Desa Ketanon, Kecamatan Kedungwaru, Kabupaten Tulungagung, Minggu (27/02/2022) pagi. Enam penumpang bus meninggal dunia dalam kecelakaan. Empat korban tewas di lokasi kejadian. Sedangkan dua sisanya meninggal saat menjalani perawatan di rumah sakit. Atas insiden tersebut, sopir bus ditetapkan sebagai tersangka. Yakni, Septianto Dhany Istiawan (34), warga Desa Mulyosari, Kecamatan Pagerwojo.

Kapolres Tulungagung AKBP Handono Subiakto menerangkan, polisi telah melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP). Petugas juga sudah mengumpulkan barang bukti serta menetapkan sopir bus sebagai tersangka. Kini, tersangka menjalani penahanan di Polres Tulungagung. "Berdasarkan hasil olah TKP dan barang bukti yang sudah kami amankan, sopir bus kami tetapkan sebagai tersangka," ujarnya, Rabu (02/03/2022).

Kasatlantas Polres Tulungagung AKP Mohammad Bayu Agustyan menambahkan, terdapat 5 saksi yang sudah diminta keterangan terkait kasus ini. Berdasarkan hasil pemeriksaan, saat kejadian sopir mengaku fokus untuk melewati jalur sempit di perlintasan kereta api. Kondisi penumpang yang ramai membuat sopir tidak mendengar suara klakson kereta api yang dibunyikan masinis. "Mungkin karena penumpang baru naik sehingga masih asyik ngobrol sendiri, jadi klakson kereta api tidak didengar oleh sopir" imbuhnya.

Baca juga:
Remaja asal Sampang Tabrak Pikap Hingga Terguling di Bangkalan

Saat mengemudikan bus nahas dengan nopol AG 7679 US, sopir dalam kondisi sehat. Hal ini diperkuat dengan hasil pemeriksaan urine dan darah. Tidak ditemukan zat berbahaya dalam urine maupun darah tersangka. Saat ini tersangka telah menjalani penahanan di Mapolres Tulungagung. Tersangka dijerat dengan pasal 310 ayat 4 Undang-undang nomor 22 tahun 2009 tentang Lalu Lintas Angkutan Jalan. "Ancaman hukuman pidana selama 6 tahun yang ancaman hukumannya selama 6 tahun penjara," pungkasnya.

Baca juga:
Tiket Kereta Arus Balik Idul Fitri 2024 Bisa Dipesan Mulai Hari Ini, Buruan Yuk!

Sebelumnya, sebuah kecelakaan maut antara bus dan kereta api terjadi di perlintasan tanpa palang pintu masuk Desa Ketanon, Kecamatan Kedungwaru, Kabupaten Tulungagung pada Minggu (27/02/2022) pagi. Bus diketahui mengangkut 41 penumpang rombongan karyawan toko plastik yang hendak wisata ke Batu, Malang. Enam penumpang meninggal dunia dalam kecelakaan.

Aston Gresik Hadirkan Tema 1001 Nights of Ramadan
Ekonomi

Aston Gresik Hadirkan Tema 1001 Nights of Ramadan

"Anda dapat menikmati buka puasa bersama keluarga mulai dari Rp 100.000 nett/orang di Nira Restaurant," kata Chef Executive ASTON Gresik Hotel & Conference Center, Petrus Nyo.