Pixel Code jatimnow.com

Ini Penyebab Kelangkaan Solar di SPBU Jatim

Editor : Zaki Zubaidi Reporter : Zain Ahmad
Stok solar di SPBU Tunggorono, kosong. (Foto: Elok Aprianto/jatimnow.com)
Stok solar di SPBU Tunggorono, kosong. (Foto: Elok Aprianto/jatimnow.com)

Surabaya - PT Pertamina (Persero) Pemasaran Regional Jatimbalinus (Jawa Timur, Bali, Nusa Tenggara Barat dan Nusa Tenggara Timur) buka suara mengenai kabar kelangkaan bahan bakar minyak (BBM) jenis solar di stasiun pengisian bahan bakar umum atau SPBU di Jawa Timur.

Pertamina menyebut, bahwa kelangkaan solar itu karena lambatnya distribusi dari terminal BBM. Kini, Pertamina sedang melakukan optimalisasi distribusi.

"Ini lagi optimalisasi mobil tangki. Permintaan Pertalite kemarin cukup tinggi. Sekarang kami penuhi solar. Jadi ada jeda waktu distribusi yang cukup lama dari terminal BBM ke SPBU," jelas Section Head Communication and Relations PT Pertamina Jatimbalinus, Arya Yusa Dwi Candra dalam rilisnya, Rabu (6/4/2022).

Banner Morula IVF Landscape

Terkait stok solar di Jatim, Arya menegaskan sejauh ini aman. Sebab Pertamina Patra Niaga telah mengaktifkan pos layanan Satgas Ramadan dan Idul Fitri 2022. Kebutuhan solar di Jatim ditaksir sekitar 182 ribu kiloliter (KL) pada bulan ini.

"Ini naik dibandingkan dengan kebutuhan Januari 2022 yang sebesar 170 ribu KL," sebutnya.

Selain memastikan stoknya aman, Pertamina juga menjamin jika harga BBM jenis solar tidak mengalami kenaikan. Solar subsidi tetap dipatok Rp5.150 per liter.

Area Manager Communication & CSR Pertamina Patra Niaga Jatimbalinus, Deden Mochamad pun meminta masyarakat tidak panik.

Loading...

"Kami sangat mengapresiasi jika konsumen tidak panic buying," ujarnya.

Loading...