Pixel Code jatimnow.com

347.565 Ton Sisa Pembakaran Batu Bara untuk Pembangunan Infrastruktur

Editor : Sofyan Cahyono Reporter : Zain Ahmad
PT PJB membangun rumah layak huni menggunakan material batako yang bahan dasarnya terbuat dari bahan baku FABA dari PLTU Pacitan.(Foto: Humas PJB)
PT PJB membangun rumah layak huni menggunakan material batako yang bahan dasarnya terbuat dari bahan baku FABA dari PLTU Pacitan.(Foto: Humas PJB)

Surabaya - PT Pembangkitan Jawa-Bali (PT PJB) selaku anak perusahaan PT PLN (Persero), mencatat pemanfaatan Fly Ash Bottom Ash (FABA) asal Pulau Jawa banyak untuk pembangunan infrastruktur di Indonesia. Kontribusinya mencapai 347.565,64 ton FABA.

Direktur Operasi 1 PT PJB Yossy Noval mengatakan, FABA merupakan sisa hasil proses pembakaran batu bara. Lalu dimanfaatkan menjadi barang bernilai ekonomis seperti batu bata. PJB memanfaatkan FABA dalam bentuk Corporate Social Responsibility (CSR) untuk membangun infrastruktur, seperti rumah layak huni di berbagai daerah untuk mendukung program pemerintah.

"FABA adalah sisa hasil proses pembakaran batu bara di ruang bakar (boiler). Dikumpulkan dari fasilitas penangkap partikular, seperti Electrostatic Precipitator (EP). Sedangkan Bottom Ash dari bagian bawah boiler yang jatuh," terangnya, Sabtu (9/4/2022).

Banner Morula IVF Landscape

Kontribusi FABA di unit pembangkit PT PJB terbesar setelah Pulau Jawa adalah Kalimantan sebesar 46.986,98 ton. Disusul Pulau Sumatera 32.267,38 ton, Sulawesi 1.772,33 ton, Nusa Tenggara 10.351,5 ton, dan Pulau Maluku 5.016,05 ton.

"Melalui FABA yang kami berikan dalam program CSR, mereka dapat memproses dan mengubah menjadi barang bernilai ekonomis di masyarakat. Hal ini dapat dilihat melalui pengolahan FABA menjadi rumah layak huni yang berada di Kabupaten Pacitan," jelasnya.

PT PJB juga telah membangun rumah layak huni menggunakan material batako. Bahan dasarnya terbuat dari bahan baku FABA yang berasal dari PLTU Pacitan.

"Rumah layak huni lainnya juga dapat dilihat terbuat dari FABA ada di Kabupaten Probolinggo, tepatnya di sekitar PLTU Paiton. Setelah rumah itu rampung, kami menyerahkannya kepada penerima manfaat," kata Yossy.

Direktur Bina Teknik Jalan dan Jembatan Kementerian PUPR Nyoman Suaryana menambahkann, Kementerian PUPR sangat terbuka menjalin kerja sama pemanfaatan FABA. Terutama di beberapa daerah yang memiliki keterbatasan material untuk membangun jalan.

"Uji coba penggunaan material FABA untuk infrastruktur pun telah rampung dilaksanakan," ucap Nyoman Suaryana.

FABA memiliki potensi yang dapat digunakan untuk lapisan pondasi jalan atau timbunan lainnya. Melalui regulasi yang tertulis dalam Peraturan Pemerintah Nomor 22 Tahun 2021, FABA tidak lagi dikategorikan sebagai limbah bahan berbahaya dan beracun (B3). Kini menjadi limbah non-B3 yang telah memenuhi ketentuan penggunaan minimal teknologi terbaik dan ramah lingkungan.

Loading...

"Hasil data dari uji karakteristik terhadap abu batu bara di beberapa PLTU yang dilakukan Kementerian LHK pada 2020, menunjukkan bahwa FABA PLTU masih di bawah baku mutu karakter berbahaya dan beracun," tandasnya.

Loading...