Pixel Code jatimnow.com

Tak Kapok, Residivis Pengedar Uang Palsu Diringkus di Tulungagung

Editor : Arina Pramudita Reporter : Bramanta Pamungkas
Tersangka peredaran uang palsu saat diamankan di Mapolres Tulungagung. (Foto: Humas Polres Tulungagung/jatimnow.com)
Tersangka peredaran uang palsu saat diamankan di Mapolres Tulungagung. (Foto: Humas Polres Tulungagung/jatimnow.com)

Tulungagung - Satreskrim Polres Tulungagung menangkap warga Lamongan dan Kota Malang yang terlibat peredaran uang palsu. Dari tangan keduanya, diamankan 541 lembar uang palsu.

Mereka adalah KSM (51), warga Kelurahan Doyomulyo, Kecamatan Kembangbahu, Kabupaten Lamongan dan FS (55), warga Kelurahan Pandanwangi, Kecamatan Blimbing, Kota Malang. Dari mereka diamankan 541 uang palsu pecahan Rp100 ribu dan selembar pecahan Rp50 ribu.

Kasi Humas Polres Tulungagung Iptu Anshori mengatakan, penangkapan keduanya dilakukan di tempat berbeda. Pengungkapan kasus uang palsu tersebut berawal dari laporan masyarakat.

Setelah dilakukan penyelidikan mereka lalu menangkap tersangka KSM, di Terminal Gayatri Tulungagung.

"Tersangka kita tangkap saat hendak melakukan transaksi jual beli uang palsu, dari tangannya kita mengamankan 94 lembar uang palsu pecahan Rp100 ribu," ujarnya, Selasa (17/05/2022).

Setelah itu, polisi melakukan pengembangan dan menangkap tersangka FS. Dari rumahnya, polisi mengamankan 447 lembar uang palsu pecahan Rp100 ribu. Kualitas uang palsu ini tidaklah bagus dan kualitasnya rendah. Secara fisik uang tersebut menyerupai asli namun jika diperhatikan lebih jeli lagi, maka akan terlihat jika uang tersebut palsu.

Baca juga:
Peredaran Uang Palsu di Sekitar Kebun Binatang Surabaya, Waspadai Modus Ini

"Kualitasnya rendah, hologramnya ada tapi tidak mengkilap seperti uang asli," tuturnya.

Uang palsu ini dijual dengan perbandingan 1:2. Artinya uang asli senilai Rp1 Juta akan ditukar dengan uang palsu Rp2 juta.

Dari hasil pemeriksaan polisi, uang palsu ini dipesan tersangka dari Jakarta dan dikirim lewat jasa pengiriman. Tersangka FS sendiri merupakan residivis kasus serupa di Malang dan sudah dua kali mendekam di penjara.

Baca juga:
Waspada! Uang Palsu Beredar di Sekitar Kebun Binatang Surabaya

"Satu tersangka yakni FS seorang residivis kasus peredaran uang palsu di Malang," pungkasnya.

Loading...

Barang bukti uang palsu yang diamankan polisi.Barang bukti uang palsu yang diamankan polisi.

Loading...