Pixel Code jatimnow.com

Sebelum Digerebek, Produsen Arjo di Madiun Izin Bangun Pabrik Hand Sanitizer

Editor : Arina Pramudita Reporter : Mita Kusuma
Jeriken berisi arak jowo yang diamankan polisi usai penggerebekan di Desa Sidomulyo, Madiun. (Foto: Humas Polres Madiun Kota/jatimnow.com)
Jeriken berisi arak jowo yang diamankan polisi usai penggerebekan di Desa Sidomulyo, Madiun. (Foto: Humas Polres Madiun Kota/jatimnow.com)

Madiun - Warga Desa Sidomulyo, Kecamatan Sawahan tidak menaruh curiga dengan adanya rumah produksi arak jowo (arjo) di desa setempat. Mereka mengetahuinya setelah pihak kepolisian melakukan penggerebekan, Jumat (27/5/2022).

"Kedoknya malah dulu mau jadi pabrik hand sanitizer waktu mengontrak rumah. Makanya warga senang. Karena bisa merekrut tenaga kerja juga," ujar Kepala Desa Sidomulyo, Setiyo Margono.

Namun, setelah beberapa bulan mengontrak, pabrik hand sanitizer yang dijanjikan tidak kunjung buka. Alhasil warga pun terkejut setelah polisi berhasil membongkar kasus itu.

Baca juga: Polisi Gerebek Produsen Arjo di Sawahan Madiun, 5 Tersangka Ditangkap

"Pas awal kontrak itu tidak sarana prasarana (drum, alat membuat arjo) yang ada seperti ini. Sehingga saat izin kontrak saya ijinkan," terang Setiyo.

Baca juga:
Brak! Mobil BPJS Kesehatan Tabrak Motor hingga Fasiltas di Stasiun Madiun

Dia menjelaskan, bahwa sering melintasi rumah produksi arjo ini. Namun tidak ada aktivitas berarti.

"Kami sering lewat di sini. Tutup, aktivitas tidak kelihatan. Kami tidak tahu kalau rumah arjo. Baunya juga tidak menyengat," jelasnya.

Baca juga:
Mobil Boks Seruduk Truk di Tol Nganjuk-Madiun, 1 Orang Tewas

Sebelumnya, aparat Polres Madiun Kota menggrebek produsen arak jowo (arjo). Lokasinya di tengah daerah padat penduduk di Dusun Sidorejo, Desa Sidomulyo, Kecamatan Sawahan, Kabupaten Madiun.

Loading...

"Ada lima tersangka yang kami tangkap. Mereka memproduksi arjo di rumah. Tersangka bukan warga Madiun. Mereka luar kota semua," ujar Kapolres Madiun Kota AKBP Suryono.

Loading...