Pixel Code jatimnow.com

DPRD Jember Desak Koperasi KJHS Dibubarkan

Editor : Zaki Zubaidi Reporter : Dwi Kuntarto Aji
Ketua Komisi A DPRD Jember Tabroni. (Foto: Dwi Kuntarto Aji/jatimnow.com)
Ketua Komisi A DPRD Jember Tabroni. (Foto: Dwi Kuntarto Aji/jatimnow.com)

Jember - Persoalan Aparatur Sipil Negara (ASN) yang diwajibkan beli beras di Koperasi Konsumen Jember Harmoni Sejahtera (KJHS), melalui Surat Edaran (SE) nomor 500/140/35.09.1.20/2022, terus berlanjut. DPRD Jember mendesak agar Koperasi KJHS dibubarkan.

Ketua Komisi A DPRD Jember Tabroni mengatakan, kecurigaan memang sudah sejak awal munculnya koperasi itu. Apalagi jajaran pengurus koperasi bentukan Bupati Jember Hendy Siswanto itu kebanyakan adalah pejabat ASN eselon 2.

"Idealnya koperasi KJHS harus dibubarkan, karena tidak sesuai dengan prinsip-prinsip yang benar, salah satunya prinsip demokrasi," jelas Tabroni, Rabu (8/6/2022).

Menurutnya, adanya permasalahan ini akan mencoreng nama baik Pemkab Jember di mata masyarakat. Ditambah lagi karena sebagian pengurusnya dari kalangan pejabat pemerintah Kabupaten Jember eselon 2.

Baca juga:
Sidak ke Alamat Koperasi KJHS, Komisi B DPRD Jember Kena Prank

"Jujur ini sangat disayangkan dan membuat malu pemerintah kabupaten. Karena ada anggota yang dari pejabat eselon 2, lalu ada anggota yang tidak punya jabatan. Bisa duduk bereng, untuk mengelola koperasi ini secara demokrasi, ini tidak bisa dibiarkan begitu saja," tegasnya.

Legislator PDI Perjuangan ini juga menengarai, pembentukan koperasi tersebut terdapat muara politik. Sehingga lembaga ini tidak menerapkan prinsip kemandirian dalam pengelolalaan.

Baca juga:
Penunjukan Koperasi Penyedia Beras untuk ASN di Jember Disoal

"Kemandirian dalam hal ini, harus jangka panjang, tidak tergantung situasi politik. Tetapi kemudian koperasi ini hidup, atas kebijakan politik, artinya ia tidak nanti ganti bupati, ganti lagi nama koperasinya bahkan bisa juga hilang seketika," pungkas tabroni.

Loading...
Loading...