Pixel Code jatimnow.com

Imbas Wabah PMK, Pedagang Daging Sapi di Ponorogo Sepi Pembeli

Editor : Zaki Zubaidi Reporter : Mita Kusuma
Pedagang daging di Pasar Legi Ponorogo sepi pembeli. (Foto: Mita Kusuma/jatimnow.com)
Pedagang daging di Pasar Legi Ponorogo sepi pembeli. (Foto: Mita Kusuma/jatimnow.com)

Ponorogo - Sedikitnya 3.000 sapi di Kabupaten Ponorogo terpapar penyakit mulut dan kuku (PMK). Tidak hanya peternak, pedagang daging sapi di Ponorogo ikut merugi akibat wabah ini.

Hal itu terlihat di Pasar Legi Ponorogo. Para pedagang daging sapi di Kabupaten Ponorogo mengeluhkan tidak ada pembeli setelah ada wabah PMK.

"Sebenarnya harga daging sapi itu stabil. Dari Lebaran tetap Rp130 ribu per kilogram," ujar salah satu pedagang daging sapi di Pasar Legi Ponorogo, Dani Fardianto, Rabu (15/6/2022).

Pasokan daging sapi, kata dia, juga biasa, tidak ada pengurangan sedikit pun. Dia membawa daginng setiap hari 10 kilogram ke pasar.

Baca juga:
Imbas PMK, Harga Daging di Pasar Tradisional Jombang Turun karena Sepi Pembeli

"Dulu sih selalu habis. Setelah ada PMK kurang. Bahkan sampai 50 persen. Juga pernah saya alami tidak terjual sama sekali," kata Dani.

Menurutnya, sehari dia bisa menjual 10 kilogram. Saat ini, tidak bisa terjual habis. Hanya beberapa orang saja yang membeli.

Baca juga:
Wabah PMK Sapi Gak Ngefek, Stok Daging di Lamongan Aman

Hal yang sama juga disampaikan pedagang sapinya, Riana. Dia menjelaskan biasanya buka toko sekitar pukul 05.00 WIB dan habis pukul 07.00 WIB.

Loading...

"Sekarang jam 07.00 WIB masih banyak. Saya tunggu aja sampai jam 08.00 atau jam 09.00 WIB. Kalau tidak habis ya sudah," pungkasnya.

Loading...