Pixel Code jatimnow.com

Foto: Melihat Pembuatan Ongkek untuk Larung Sesaji Pelaksanaan Yadnya Kasada

Editor : Arina Pramudita Reporter : Mahfud Hidayatullah
Masyarakat Suku Tengger memikul ongkek sebagai bentuk sesembahan dalam peringatan Yadnya Kasada. (Foto-foto: Fajar Mujianto/jatimnow.com)
Masyarakat Suku Tengger memikul ongkek sebagai bentuk sesembahan dalam peringatan Yadnya Kasada. (Foto-foto: Fajar Mujianto/jatimnow.com)

Probolinggo - Warga Suku Tengger akan melarung sesaji ke kawah Gunung Bromo dalam pelaksanaan Yadnya Kasada Tahun 1944 Saka pada Kamis (16/6/2022) dini hari. Mereka mempersiapkan diri dengan membuat ongkek (sesaji) sebagai bentuk sesembahan.

Ketua Parisada Hindu Dharma Indonesia (PHDI) Bambang Suprapto mengatakan, pembuatan ongkek merupakan bagian dari rangkaian kegiatan Yandya Kasada sebagai wujud syukur kepada Sang Hyang Widhi.

Umat Hindu Tengger membuat ongkek dari hasil bumi.Umat Hindu Tengger membuat ongkek dari hasil bumi.

"Ongkek itu terdiri dari sejumlah hasil bumi dan dedaunan serta bunga-bunga," kata Bambang, Rabu (15/6/2022).

Ongkek ini, lanjut Bambang, akan dilemparkan ke kawah Gunung Bromo saat peringatan Kasada. Sebelumnya, Dukun Pandita akan membacakan mantra di Pure Poten di lautan pasir Bromo.

"Seusai itu warga membawa ongkek ke atas kawah dan langsung di lempar ke mulut kawah," jelasnya.

Hasil bumi dikumpulkan warga Suku Tengger untuk dibentuk menjadi ongkek.Hasil bumi dikumpulkan warga Suku Tengger untuk dibentuk menjadi ongkek.

Baca juga:
Dua Calon Dukun Pandita Bakal Jalani Wisuda Mulunen di Puncak Kasada

Sementara itu, mengenai hewan ternak atau harta benda yang biasanya juga dilemparkan ke mulut kawah, masih kata Bambang, itu dikhususkan bagi warga yang memiliki nazar atau niat (janji).

"Kalau ongkek itu murni dari hasil bumi," jelasnya.

Dengan pemberian sesembahan diharapkan Gunung Bromo bisa memberikan keberkahan dan kesejahteraan bagi umat Suku Tengger.

"Semoga dijauhkan dari segala mara bahaya serta senantiasa diberikan kesehatan dan kemakmuran," sebutnya.

Baca juga:
Eksotika Bromo Digelar Jelang Yadnya Kasada, Okupansi Hotel Meningkat

Selain hasil bumi berupa sayuran, ongkek juga dibuat dari bunga-bunga yang akan dilempar ke kawah Gunung Bromo.Selain hasil bumi berupa sayuran, ongkek juga dibuat dari bunga-bunga yang akan dilempar ke kawah Gunung Bromo.

Loading...

Sementara itu, Yulianto warga Desa Ngadisari, Kecamatan Sukapuran, Kabupaten Probolinggo mengatakan ritual Yadnya Kasada secara rutin digelar setiap tahun pada bulan Kasada.

"Ini merupakan bentuk syukur umat Hindu Tengger di wilayah Malang, Pasuruan Lumanjang dan Probolinggo kepada yang kuasa," jelasnya.

Loading...