Pixel Code jatimnow.com

Air Melimpah saat Kemarau, Warga Tulungagung Gelar Tradisi Ulur-Ulur

Editor : Arina Pramudita Reporter : Bramanta Pamungkas
Arca perwujudan Dewi Sri dan Joko Sedono. (Foto: Bramanta Pamungkas/jatimnow.com)
Arca perwujudan Dewi Sri dan Joko Sedono. (Foto: Bramanta Pamungkas/jatimnow.com)

Tulungagung - Masyarakat 4 desa di Kecamatan Campurdarat, Kabupaten Tulungagung, menggelar upacara adat tradisi Ulur-ulur di Telaga Buret, sebagai bentuk syukur melimpahnya air telaga yang mengairi area persawahan di Desa Sawo, Gedangan, Ngentrong dan Gamping, meski di musim kemarau.

Ketua Paguyuban Sendang Tirto Mulyo, Heri Setiyono menuturkan, upacara ini sudah berlangsung sejak puluhan tahun lalu, dan rutin digelar setiap bulan Selo dalam penanggalan Jawa, pada hari Jumat Legi.

"Ini merupakan tradisi dan bentuk rasa syukur kami atas limpahan air dari Telaga Buret untuk mengairi sawah warga," ujarnya, Jumat (24/06/2022).

Upacara diawali dengan arak-arakan ratusan masyarakat yang membawa aneka sesajen yang diletakkan dalam tandu. Mereka kemudian meletakan sesajen di depan dua arca yang merupakan perwujudan dari Dewi Sri dan Joko Sedono.

Baca juga:
Melihat Tradisi Jamasan Tombak Kiai Upas di Tulungagung

Kedua arca ini dipercaya sebagai simbol kemakmuran petani. Arca kemudian dimandikan dan diberi hiasan berupa mahkota dari janur, serta kalung ronce bunga melati. Beberapa perwakilan kemudian menaburkan bunga di atas telaga.

"Selama ini petani di empat desa tidak pernah kekurangan air meskipun di lain daerah sedang musim kemarau," imbuhnya.

Baca juga:
Karnaval 1.000 Banteng Meriahkan Jalanan di Kota Batu

Sementara itu, Dwi Cahyono, seorang arkeolog mengungkapkan, ritual ini sudah ditetapkan menjadi warisan budaya tak benda di Indonesia. Dosen Ilmu Sejarah Universitas Negeri Malang ini memperkirakan situs ini sudah ada sejak era zaman kerajaan Majapahit. Dugaan ini berasal dari sebaran beberapa benda bersejarah yang ada di sekitar telaga.

"Ada temuan seperti ambang pintu, reruntuhan candi di sekitar daerah ini, dugaannya sudah ada sejak zaman dulu," sebutnya.