Pixel Code jatimnow.com

IPM Bojonegoro Diprediksi Naik ke Level Tinggi Pada 2024

Editor : Narendra Bakrie Reporter : Misbahul Munir
Ilustrasi peningkatan IPM Bojonegoro 2024 (Foto: Humas Pemkab Bojonegoro)
Ilustrasi peningkatan IPM Bojonegoro 2024 (Foto: Humas Pemkab Bojonegoro)

Bojonegoro - Kabupaten Bojonegoro menyumbang 30 persen kebutuhan minyak nasional. Atas dasar itu, pemkab terus berupaya meningkatkan kesejahteraan masyarakatnya, baik dari ekonomi, pendidikan dan kesehatan.

Saat ini, Bupati Bojonegoro Anna Mu'awanah tengah konsen mengerjakan pembangunan serta pengembangan pada sektor pendidikan. Beberapa program beasiswa diluncurkan, mulai beasiswa 1 desa 2 sarjana, beasiswa scientist, beasiswa RPL Desa dan beasiswa tingkat akhir.

Beasiswa pendidikan di Bojonegoro ini menggugah para akademisi dari Universitas Bojonegoro (Unigoro) untuk melakukan penelitian. Mereka adalah Handoko Wijoyo, Faridatul Istighfaroh, dan Saiful Anam.

Penelitian yang mereka kerjakan mengambil tema 'Human Resources Investment through the Scholarship Program Implementation for Sustainable Development in the Local Region'.

Dalam jurnal penelitian itu disebutkan bahwa Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Kabupaten Bojonegoro pada Tahun 2024 diprediksi akan mengalami peningkatan, mencapai angka tertinggi, yakni 72.08 bahkan lebih. Jurnal itu telah dipublikasikan di Jurnal Ekonomi Pembangunan Volume 20 (1), Juni 2022.

Handoko Wijoyo menjelaskan, Bojonegoro kini menyumbang 30 persen kebutuhan minyak nasional. Namun, Bojonegoro tak bisa hanya bergantung pada sumber daya alam (SDA) tersebut, dan harus mulai di konversi menjadi sumber daya manusia (SDM), sehingga program beasiswa pendidikan merupakan langkah tepat.

"Desainnya adalah memberi hak yang sama pada generasi mendatang menempuh pendidikan tinggi secara gratis. Melihat instrumen peningkatan SDM yang dilakukan bupati saat ini melalui berbagai program khususnya beasiswa, menarik untuk diamati. Bersama tim, kita mencoba memprediksi angka IPM Bojonegoro pada 2024 mendatang," papar Handoko dalam siaran pers yang diterima jatimnow.com, Minggu (7/8/2022).

Forecasting atau peramalan dalam penelitian ini, lanjut Handoko, mengunakan penerapan metode double exponental smooting. Hasilnya ditemukan angka IPM 72.08 pada 2024, dengan mengambil angka statistik 12 tahun ke belakang. Lonjakan IPM cukup besar dapat meningkat lagi jika penetrasi kebijakan pendidikan digenjot lagi.

Baca juga:
26 Kepala Sekolah di Bojonegoro Dilantik Bareng 11 Pejabat Lain

Sesuai data Badan Pusat Statistik (BPS), angka IPM Bojonegoro dari tahun ke tahun terus naik. Pada 2019 mencapai 68.75, lalu naik Tahun 2020 menjadi 69.04, dan Tahun 2021 menjadi 69.59. Dan diprediksi akan terjadi lompatan tinggi nilai IPM pada Tahun 2024.

"Dilihat tiga tahun ini, kebijakan terkait beasiswa sangat gencar. Ribuan masyarakat Bojonegoro mendapat akses pendidikan tinggi secara gratis. Mulai beasiswa 2 sarjana per desa, beasiswa scientist, beasiswa RPL Desa, beasiswa tugas akhir dan lainnya," terang Dosen Prodi Ekonomi Pembangunan Unigoro itu.

Prediksi IPM Bojonegoro ke depan ini didasarkan pada analisa bahwa para penerima beasiswa tersebut kebanyakan lulus kisaran 2024 hingga 2026.

"Pendekatan secara kuantitatif ini kita bisa dapatkan peramalan nilai IPM," tuturnya.

Baca juga:
2.195 Unit Lampu PJU Sebentar Lagi Terangi 93 Ruas Jalan di Bojonegoro

Dari data kuantitatif itu, penelitian kemudian dikembangkan lagi dengan pendekatan secara kualitatif dengan metode triangulasi. Produk kebijakan kurun waktu Tahun 2019 hingga 2022 mengenai beasiswa cukup banyak.

Sejumlah MoU antara Pemkab Bojonegoro dengan pihak ketiga pada bidang pendidikan juga menjadi bagian penting penelitian ini.

"Kita dapatkan kesimpulan bahwa SDM Bojonegoro akan setara nasional jika dilihat nilai IPM secara nasional saat ini berada angka 72,29. Sedangkan nilai IPM Bojonegoro dapat melompat lebih tinggi lagi," terang dia.