Pixel Codejatimnow.com

Oknum ASN Jadi Tersangka Korupsi Gamelan, Bupati Tulungagung Fasilitasi Bantuan Hukum

Editor : Endang Pergiwati  Reporter : Bramanta Pamungkas
Bupati Tulungagung, Maryoto Birowo. (Foto: Bramanta Pamungkas/jatimnow.com)
Bupati Tulungagung, Maryoto Birowo. (Foto: Bramanta Pamungkas/jatimnow.com)

jatimnow.com - Seorang oknum ASN berinisial H ditetapkan tersangka dalam kasus korupsi pengadaan gamelan di sejumlah sekolah di Tulungagung. Namun tersangka tidak dilakukan penahanan oleh Kejaksaan dan saat ini masih aktif melakukan kegiatan.

Pemkab Tulungagung menyampaikan akan menawarkan pendampingan hukum bagi tersangka.

Bupati Tulungagung, Maryoto Birowo mengatakan, adanya oknum ASN Pemkab Tulungagung yang menjadi tersangka kasus dugaan korupsi gamelan harus diproses sesuai aturan.

Pihaknya menyerahkan kasus ini kepada proses hukum yang berjalan. Tersangka H saat ini masih menjabat dan menjalankan tugasnya sebagai ASN.

Di sisi lain, Kejari Tulungagung juga tidak melakukan penahanan kepada tersangka.

"Yang bersangkutan masih bekerja. Kita tunggu saja proses hukumnya," ujarnya, Kamis (27/07/2023).

Baca juga:
Kakanwil Kemenkumham Jatim Tegaskan Akan Terus Perbaiki Layanan Publik

Dalam kasus ini, Pemkab Tulungagung akan memfasilitasi tersangka untuk pendampingan hukum. Namun, semua akan ditawarkan kepada tersangka, apakah mau menggunakan bantuan hukum atau tidak.

"Setelah nanti proses hukum selesai, nanti kami juga akan mengikuti," tuturnya.

Sebelumnya, Kejari Tulungagung telah menetapkan dua tersangka korupsi pengadaan gamelan untuk 32 sekolah di Tulungagung. Di antaranya tersangka adalah H oknum ASN dan Z kontraktor pengadaan gamelan.

Baca juga:
Tetapkan 1 Tersangka Lagi, Kejari Beber Modus Korupsi BPR Bojonegoro

Kedua tersangka sampai saat ini belum dilakukan penahanan. Alasannya, kedua tersangka kooperatif selama proses pemeriksaan. Di sisi lain, tersangka Z juga sudah mengembalikan kerugian negara Rp 100 juta.

Atas perbuatanya, negara diperkirakan mengalami kerugian hingga Rp 600 juta. Saat ini Kejari Tulungagung juga masih melakukan pendalaman. Mengingat masih ada potensi tersangka baru.