Surat Panggilan Palsu Bupati Blitar, Ini Kata Mantan Anggota KPK

Editor: Arif Ardianto / Reporter: CF Glorian

Mantan Wakil Ketua KPK, Muhammad Jasin didampingi oleh Bupati Blitar Rijanto.

jatimnow.com - Mantan Wakil Ketua KPK Muhammad Jasin angkat bicara terkait kasus surat panggilan palsu KPK kepada Bupati Blitar yang viral di media sosial.

Usai menggelar sarasehan good governance di Pendopo Kabupaten Blitar, Jasin mengatakan surat pemanggilan pemeriksaan KPK diserahkan oleh petugas dengan mendatangi target. Bukan dititipkan atau lewat jasa kurir.

"Jadi, mekanismenya ada petugas yang mengantar langsung, bukan pakai kurir. Karena ada resiko hukum yang harus ditanggung dan berkaitan dengan rahasia," kata Muhammad Jasin, Selasa (16/10/2018).

Selain dikirim oleh petugas, pengiriman surat panggilan KPK itu juga dilakukan pada jam kerja. Sementara surat panggilan penyelidikan terhadap Bupati Blitar, dikirim oleh kurir dan dititipkan pada malam hari.

Wakil Ketua KPK Periode 2007-2011 itu menyebutkan, isi surat yang dikirimkan kepada target harus lengkap. Setidaknya, berisi bukti awal serta dilampirkan identitas yang sesuai.

"Ada bukti awal yang bisa kita buktikan, misalnya mark up pengadaan barang dan jasa. Mark up-nya kita tahu, jadi jangan seolah-olah membuat undangan atas nama penegak hukum," kata Jasin.

Ia menambahkan, ada kemungkinan KPK juga akan melakukan langkah hukum terkait surat panggilan palsu ini.

"Bisa saja begitu, karena ada dugaan pidananya seperti pemalsuan tanda tangan," tandas Jasin.

 

 

 


jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter