Korban Pesawat Lion Air Jatuh Belum Ditemukan, Ini Harapan Keluarga

Editor: / Reporter: CF Glorian

Ibu korban membawa foto Haska

jatimnow.com - Suasana rumah Tri Haska Hafidzi di Desa Darungan, Kecamatan Kademangan, Kabupaten Blitar terlihat diselimuti duka.

Haska, merupakan satu diantara puluhan staf Kemenkeu yang menjadi korban Lion Air JT 610 yang terjatuh di perairan Tanjung Karawang Jawa Barat. Bila dipastikan meninggal, pihak keluarga berharap jenazahnya dipulangkan ke Blitar.

"Kalau memang ditemukan masih hidup, biar dirawat disana (Jakarta). Tapi kalau memang begitu (meninggal) biar dibawa pulang kesini (Blitar) saja," kata Bandiyah, ibu Korban, Selasa (30/10/2018).

Sejumlah warga terlihat mendatangi rumah korban untuk mengucapkan bela sungkawa. Kepada jatimnow.com, Bandiyah mengaku dua kakak Haska sudah berada di Jakarta.

Istri Haska, Della Farhana masih menunggu hasil pencarian suaminya di RS Bhayangkara. Pihak keluarga di Blitar juga masih terus berharap jika Haska ditemukan dalam keadaan selamat.

"Ya semoga ditemukan selamat memakai pelampung bisa berenang kemudian terdampar dan ditemukan oleh warga," begitu harapan Bandiyah.

Haska merupakan anak bungsu dari tiga bersaudara. Sebelum peristiwa ini terjadi, ibunya tak pernah merasakan ada firasat apapun. Malam hari sebelum Lion Air JT 610 jatuh, Haska sempat telepon video dengan Bandiyah dan Maskur ayahnya.

Informasi yang diterima oleh Bandiyah, saat ini anak Haska sudah menjalani tes DNA untuk pemeriksaan ante mortem.

Selain Haska, ada Hesti Nuraini, warga Kelurahan Kalipang, Kecamatan Sutojayan yang juga menjadi korban jatuhnya pesawat Lion Air. Namun, belum ada konfirmasi dari pihak keluarga, sebab saat ini ayah Hesti berada Jakarta untuk menjalani pemeriksaan karena sakit.

Loading...

jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter