Terpidana Korupsi P2SEM dr Bagoes Meninggal, Keluarga Menolak Autopsi

Editor: Arif Ardianto / Reporter: Narendra Bakrie

Dokter Bagoes (kanan) saat dibesuk teman-temannya di Lapas Porong beberapa waktu lalu (foto: Istimewa)

jatimnow.com - Terpidana kasus korupsi P2SEM dr. Bagoes Soedjito Suryo Soelyodikusumo atau Dokter Bagus meninggal dunia di Lapas Porong, Sidoarjo, Kamis (20/12/2018). Polisi menyatakan jenazah langsung diserahkan ke keluarganya setelah sempat di bawa ke RS Bhayangkara Porong.

"Keluarga almarhum sudah ikhlas dan tidak menginginkan proses autopsi. Untuk itu langsung kami serahkan ke keluarganya," jawab Kapolsek Porong, Kompol Adrial saat dihubungi jatimnow.com.

Adrial menambahkan, dari TKP meninggalnya dr Bagoes (sel tahanan Blok G, Wing 1, Kamar No. 4, Lapas Porong), pihaknya mengamankan obat-obatan penyakit jantung. "Jadi dugaannya, korban meninggal karena sakit jantung yang dideritanya," tambahnya.

Baca juga:  

Namun seharusnya, lanjut Adrial, untuk mengetahui penyebab pasti meninggalnya korban, langkah autopsi diperlukan. Tapi karena proses (autopsi) itu tidak dikehendaki keluarga korban, maka proses itu akhirnya batal dilakukan.

"Karena proses autopsi itu harus dengan persetujuan keluarga. Dan keluarga korban juga sudah membuat surat pernyataan tidak menginginkan proses autopsi tersebut," jelas Adrial.

Diketahui sebelumnya, dr Bagoes ditemukan meninggal dunia dalam sel tahanannya sekitar pukul 06.15 Wib oleh petugas blok Lapas Porong ketika membangunkan dr Bagoes untuk apel pagi penghuni. Setelah pihak lapas berkoordinasi dengan Polsek Porong, dr Bagoes di bawa ke RS Bhayangkara Porong.

Almarhum disebut-sebut sebagai saksi kunci mega korupsi Program Penanganan Sosial Ekonomi Masyarakat (P2SEM) Tahun Anggaran 2000.


jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter