Ini Penyebab Tanah Gerak yang Rusakkan 15 Rumah di Tulungagung

Editor: Sandhi Nurhartanto / Reporter: Bramanta Pamungkas

Rumah yang ditinggalkan penghuninya

jatimnow.com - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) telah melakukan pemantauan tanah gerak yang menyebabkan belasan rumah rusak di Desa Tanen, Kecamatan Rejotangan, Kabupaten Tulungagung.

Bahkan Dinas ESDM Provinsi juga telah melakukan penelitian untuk menemukan penyebab tanah gerak yang terjadi sejak tahun 2011 itu.

Kabid Pencegahan dan Kesiapsiagaan BPBD Tulungagung, Djito Prayogo menuturkan dari hasil penelitian ini diketahui terdapat lapisan kaolin di dalam struktur tanah. Lapisan ini membuat tanah labil dan mudah bergeser saat turun hujan. Namun saat musim kemarau tanah akan stabil dan tidak bergeser.

"Lapisan kaolin ini biasa digunakan dalam industri keramik, jadi kondisi tanah labil," ujarnya, Kamis (14/03/2019).

Baca juga: Terdampak Tanah Gerak, 15 Rumah di Tulungagung Rusak

Pihak BPBD sendiri sudah melakukan sosialisasi terkait hasil penelitian ini kepada masyarakat. Mereka diimbau untuk pindah atau mengungsi, karena lokasi tersebut sangat tidak cocok untuk digunakan kawasan pemukiman.

"Kalau digunakan sebagai lahan pertanian juga tidak bagus, cocoknya lokasi tersebut untuk lahan penambangan kaolin karena kandungannya sangat banyak," tuturnya.

BPBD juga sudah melakukan pendekatan terhadap warga, melalui kecamatan dan pemerintah desa. Warga yang rumahnya rusak karena tanah gerak ini, ditawarkan untuk mengikuti program pemerintah transmigrasi. Mereka akan mendapatkan rumah dan tanah di lokasi transmigrasi. Namun warga menolak dan memilih tetap bertahan di rumahnya.

"Solusi terakhir mereka pindah mengungsi ke rumah saudaranya yang lebih aman," pungkasnya.

 

 


jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter