Jamas Tombak Kiai Upas, Bupati Marwoto: Tradisi Bisa Menarik Wisatawan

Editor: Sandhi Nurhartanto / Reporter: Bramanta Pamungkas

Prosesi jamasan pusaka oleh Pemkab Tulungagung

jatimnow.com - Pemkab Tulungagung menggelar jamasan pusaka Tombak Kiai Upas. Jamasan yang dilakukan setiap tahun, pada hari Jumat Legi bulan suro dalam sistem penanggalan Jawa.

Tombak ini merupakan pusaka milik Pemkab yang saat ini disimpan di area Kantor Dinas Perpustakaan dan Arsip Tulungagung. Sebelumnya pusaka ini merupakan milik perseorangan yang kemudian dibeli oleh Pemkab.

Menurut sejarah, Tombak Kiai Upas merupakan pusaka milik Ki Ageng Mangir, menantu Raja Mataram yang menolak tunduk dalam kekuasaan Mataram.

Setelah Ki Ageng Mangir meninggal, tombak ini kemudian disimpan di Pendopo Kanjengan Tulungagung. Selain itu pusaka ini juga berkaitan dengan sejarah berdirinya Kabupaten Tulungagung.

Ritual jamasan diawali dengan kirab kesenian Reog dan diiringi dayang atau putri yang membawa air dari 9 sumber. Air tersebut kemudian dicampur dengan kembang tujuh rupa dan digunakan untuk menjamas Tombak Kiai Upas.

Bupati Tulungagung, Maryoto Birowo yang turut hadir dalam jamasan tersebut mengatakan kegiatan ini merupakan tradisi yang dilakukan setiap tahun.

Selain melestarikan tradisi, jamasan ini juga bertujuan untuk membersihkan karat yang ada pada bagian mata tombak.

"Jadi yang dijamas tadi hanya mata tombaknya saja, tidak secara keseluruhan," ujarnya, Jumat (13/9/2019).

Pihak Pemkab sendiri berencana akan menjadikan jamasan ini sebagai salah satu daya tarik wisatawan. Maryoto menilai prosesi jamasan bisa mendatangkan wisatawan untuk berkunjung dan menyaksikannya.

Menurutnya hal ini perlu dikordinasikan ke banyak pihak, agar kegiatan jamasan ini bisa menjadi event yang menarik.

"Tentunya jamasan ini akan dikemas sehingga menjadi menarik wisatawan," ujarnya.

Setelah ritual, ratusan masyarakat langsung berebut air sisa jamasan. Mereka percaya air tersebut membawa berkah tersendiri, dan bagus untuk kesehatan.

Rindu, salah seorang warga mengaku selalu datang saat upacara berlangsung. Air sisa jamasan ini akan digunakannya untuk mandi dan membersihkan badan.

"Air ini bisa membuat kita awet muda," katanya.


jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter