OTT di Mojokerto

Modus Pungli Tiket di Wisata Pacet Terungkap, Pelaku Terancam Dipecat

Editor: Narendra Bakrie / Reporter: Achmad Supriyadi

Loket pembelian tiket masuk Wisata Air Panas Padusan, Pacet, Mojokerto

jatimnow.com - Satu dari tiga pelaku yang ditangkap Tim Sapu Bersih Pungutan Liar (Saber Pungli) Polres Mojokerto, menyandang status Pegawai Negeri Sipil (PNS) di Dinas Pariwisata Kepemudaan dan Olahraga.

PNS itu diketahui bernama Lamat, yang sehari-hari bertugas di Wisata Air Panas Padusan Pacet, Kabupaten Mojokerto sebagai penjaga atau petugas loket. Sedangkan dua pelaku lain merupakan pegawai honorer yaitu Dian Ragildi dan Angga.

"Laporan resmi ke saya belum saya terima. Kita ikuti proses hukum seperti apa," tutur Wakil Bupati Mojokerto, Pungkasiadi saat ditemui di Mapolres Mojokerto, Selasa (24/9/2019).

Pungkasiadi menambahkan, ketiga pelaku terancam dipecat dari Disparpora bila dalam prosesnya, terbukti melakukan pungutan liar.

"Sanksi di pemerintahan pasti ada, tapi harus posisi ada sudah ada putusan dulu seperti apa. Mulai dari tingkat peringatan sampai dengan pemecatan, itu pasti ada," ungkap Pungkasiadi.

Baca juga:  

Menurutnya, pemerintah sudah berkomitmen dengan mengacu keputusan tiga menteri bagi pegawai pemerintahan yang terlibat masalah hukum.

"Yang jelas upayanya dengan cara e-ticketing dan posisinya sudah kita coba. Upaya-upaya sudah pastilah dengan cara e-ticketing itu sudah ada," tambahnya.

Sebelumnya, Kapolres Mojokerto AKBP Setyo Koes Heriyatno menyebut bila ketiga pelaku ditangkap dalam operasi tangkap tangan (OTT) setelah diduga kuat terlibat pungli tiket masuk wisata tersebut.

OTT itu dilakukan pada Sabtu (21/9/2019) di ruang loket Wisata Air Panas Padusan Pacet. Dalam OTT itu, Tim Saber Pungli Satreskrim Polres Mojokerto juga menyita uang tunai sekitar Rp 7 juta.

"Paling utama adalah menghitung kerugian negara dulu, karena korupsi. Kita berkoordinasi dengan APIP (Aparat Pengawas Internal Pemerintah) dan kejaksaan karena ini saber pungli," jelas mantan Kapolres Pacitan itu.

Menurut Setyo, dalam praktiknya, ketiga pelaku memanupulasi karcis atau tiket masuk tempat wisata itu. Karcis yang sudah dijual kemudian disimpan dan tidak dirobek oleh ketiganya, tetapi dijual kembali. Nomor karcis itu, pada sore hari akan dikembalikan ke nomor kecil seperti semula.

Loading...

jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter