Wanita di Ngagel Surabaya itu Dilukai Rampok depan Cucunya

Editor: Narendra Bakrie / Reporter: Zain Ahmad

Kondisi rumah korban perampokan di Ngagel, Surabaya (Foto: Zain Ahmad/jatimnow.com)

jatimnow.com - Kiki Zulfida, korban perampokan di Jalan Ngagel Tama Utara 2 No. 17, Gubeng, Surabaya masih menjalani perawatan intensif di rumah sakit. Wanita 70 tahun dilukai perampok bersenjata tajam yang menyatroni rumahnya, sekitar 12.30 Wib, Kamis (5/3/2020).

Lika, pembantu rumah tangga korban mengatakan jika peristiwa yang menimpa majikannya itu berlangsung cepat. Awalnya, dia disuruh korban untuk membuka pagar rumah, saat korban hendak mengantarkan cucunya mengikuti les atau bimbingan belajar.

Saat membuka pagar itulah, tiba-tiba datang seorang pria mengendarai motor matik dan bertanya alamat kepadanya.

"Sempat tanya ke saya. Tanya rumah nomor 16. Ya saya bilang itu ada di depan. Setelah itu pergi. Saya ya nggak curiga mas," ucap Lika mengawali ceritanya kepada jatimnow.com.

Lika kemudian pergi mengambil buku les yang ketinggalan di rumah anak korban yang berada diujung gang. Setelah balik, ia dibuat kaget dengan teriakan seseorang meminta tolong.

Baca juga:  Perampok Bersenjata Tajam Lukai Wanita di Ngagel Surabaya

Setelah dilihat, majikannya itu sudah dalam keadaan berlumuran darah di wajah dan tubuhnya. Sementara cucu korban yang masih berumur 10 tahun berlari menghampiri Lika. Mengetahui itu, wanita 24 tahun tersebut langsung berlari memberikan pertolongan.

Sejumlah warga yang mendengar teriakan korban juga langsung keluar rumah untuk menolong. Ketua RT setempat kemudian melapor ke polisi melalui command center.

"Tidak lama ada polisi datang. Mak Zulfida (korban) kemudian dibawa ke rumah sakit. Lukanya itu didekat pelipis sebelah kanan, pipi sama tangan sebelah kanan atas. Alhamdulillah masih tertolong," ungkapnya.

Lika menambahkan, majikannya tersebut sehari-hari tinggal bersama cucunya. Kadang juga bersama anaknya. Namun, majikannya sesekali tidur di rumahnya yang ada di daerah Petemon, Sawahan, Surabaya.

"Nggak setiap hari tinggal di sini mas. Kadang juga di rumah anaknya yang ada di ujung gang. Di sini ada tiga rumah, keluarga mak Zulfida. Tapi ya seringnya sama cucunya yang kecil itu. Yang antar sekolah, les, ya mak sendiri," paparnya.

Menurutnya, pelaku merampas tas milik majikannya yang diletakkan di atas meja ruang tamu. Tas itu berisi handphone, dokumen penting hingga uang sekitar Rp 2 juta lebih. Setelah berhasil, pelaku kabur ke arah utara.

"Dari keterangan keluarga korban, yang dibawa kabur pelaku itu handphone, tas dan sejumlah uang," sambut Farid, Ketua RT setempat.

Farid juga menyebut bahwa peristiwa itu berlangsung cepat. Dirinya mengetahui kejadian itu setelah keluarga korban meminta tolong dan korban terlihat berlumuran darah di depan rumahnya.

Terpisah, Kasatreskrim Polrestabes Surabaya AKBP Sudamiran menyebut bila pelaku diduga satu orang menggunakan senjata tajam jenis pisau. Ia dan timnya masih berupaya mengidentifikasi pelaku.

"Penyelidikan masih dilakukan. Mohon doanya," tandas Sudamiran.

 

Loading...

jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter