jatimnow.com

Pria yang Sekap dan Cabuli Pelajar Ditahan di Sel Sejenis

Editor : Narendra Bakrie Reporter : Moch Rois
Mustofa alias Muzdalifa (tengah), pria penyuka sesama jenis yang cabuli pelajar pria di Pasuruan 🔍
Mustofa alias Muzdalifa (tengah), pria penyuka sesama jenis yang cabuli pelajar pria di Pasuruan

jatimnow.com - Satreskrim Polres Pasuruan memastikan Mustofa alias Muzdalifa (47), pria yang menculik, menyekap dan mencabuli seorang pelajar selama tiga hari, ditahan di sel tahanan pria, meski Mustofa penyuka sesama jenis.

"Pelaku kita masukan sel laki-laki. Sebab di dokumennya, pelaku adalah seorang laki-laki," jelas Kasat Reskrim Polres Pasuruan, AKP Adrian Wimbarda, Selasa (17/3/2020).

Saat ditanya apakah tidak ada kehawatiran perilaku seks menyimpang yang dimiliki pelaku menular ke tahanan lain, Adrian menyebut hal itu bisa diatasi dengan sistem penjagaan yang ketat.

"Tidak akan terjadi. Para tahanan sudah tahu semua. Kemudian kan penjagaan di tahanan itu 24 jam," paparnya.

Loading...

Baca juga:  

Untuk mengantisipasi hal yang tidak diinginkan, semisal ada tahanan lain yang melakukan penyerangan terhadap pelaku, Adrian juga menegaskan hal tersebut tidak akan terjadi.

"Di ruang tahanan polres sudah terpasang CCTV dan dijaga ketat. Tidak mungkin ada kegaduhan terjadi. Pasti aman," pungkasnya.

Mustofa ditangkap setelah menculik, menyekap dan mencabuli pelajar pria berumur 18 tahun di rumahnya. Dalam catatan kepolsian, Mustofa pernah ditangkap dalam kasus yang sama pada 2017 di wilayah hukum Polres Pasuruan Kota. Sebelumnya juga ditangkap, tapi dalam kasus judi togel.

Dalam perjalanan hidupnya, ia pernah menjadi tukang kredit bahan-bahan sembako di Pasar Grati, Kabupaten Pasuruan. Dia juga sempat menjajakan tubuhnya kepada para pria penyuka sesama jenis, tepatnya di Jakarta pada Tahun 1987 sampai 1989.

Sejak kecil dia mengaku menyukai sesama jenis setelah menjadi korban pencabulan. Bahkan hingga hari ini, dia tidak menyukai perempuan.