jatimnow.com
Seorang Anak di Probolinggo Gugat Ibu Kandung ke Pengadilan

Surati (kanan), ibu di Probolinggo yang digugat anak kandungnya (Foto: Istimewa)

jatimnow.com - Naise (44), warga Dusun Tancak, Desa Ranuagung, Kecamatan Tiris, Kabupaten Probolinggo menggugat Surati (53), ibu kandungnya.

Gugatan itu dilakukan Naise lantaran tanah warisannya seluas 3.874 meter persegi dibangun rumah oleh Surati.

Tak hanya Surati, Naise juga menggugat Satima, adiknya dan Sinal, sepupunya. Atas tindakan Naise, Surati mengaku tidak menyangka bila dirinya digugat anak kandungnya itu.

"Saya tidak menyangka kalau dia sampai tega menggugat seperti ini," jelas Surati, Jumat (7/8/2020).

Surati menjelaskan, selama ini Naise ikut ia besarkan. Bahkan dia pula yang menikahkan anaknya itu.

"Yang menikahkan Naise itu saya sama suami saya yang sekarang (ayah tiri Naise). Naise tinggal sama bapaknya saat dia masih kecil dan saya menikah lagi," ujarnya.

Informasi yang didapat jatimnow.com, Naise menggugat ibu kandungnya karena tanah yang saat ini dibangun rumah oleh ibunya itu adalah warisan neneknya atas nama Sitrap atau ibu kandung Surati.

Setelah Sitrap meninggal dunia pada Tahun 2015, tanah warisan itu kemudian dihibahkan Sitrap kepada Naise, yang merupakan anak kedua dari Surati.

"Saya nggak tahu kalau tanah itu dihibahkan oleh ibu saya kepada anak saya Naise," jelas Surati.

Sementara itu, Taufik pendamping penggugat menyebut bahwa gugatan itu dilakukan agar tanah itu kembali kepada Naise.

Loading...

Informasinya, gugatan yang dilayangkan ke Pengadilan Negeri Probolinggo di Kraksaan itu sudah disidangkan perdana. Namun pengadilan menempuh jalan mediasi terlebih dahulu.

"Penggugat memiliki sertifikat tanah warisan tersebut," jelasnya.

Berita Terkait