Pixel Code jatimnow.com

Mas Iin Enggan Diperiksa Penyidik KPK karena Alasan Ini

Editor : Zaki Zubaidi Reporter : Zainul Fajar
Anggota Komisi B DPRD Jatim Achmad Amir Aslichin (Mas Iin), usai jalani pemeriksaan oleh penyidik KPK di Mapolresta Sidoarjo. (Foto: Zainul Fajar/jatimnow.com)
Anggota Komisi B DPRD Jatim Achmad Amir Aslichin (Mas Iin), usai jalani pemeriksaan oleh penyidik KPK di Mapolresta Sidoarjo. (Foto: Zainul Fajar/jatimnow.com)

Sidoarjo - Perkembangan informasi terbaru terkait pemeriksaan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) yang menyeret nama Achmad Amir Aslichin kini memasuki babak baru. Putra kandung dari mantan Bupati Sidoarjo, Saiful Ilah ini ternyata tidak memberi keterangan mendetail.

Dalam pemeriksaan dugaan penerimaan gratifikasi di wilayah Pemkab Sidoarjo yang dilakukan oleh KPK di Mapolresta Sidoarjo pada Jumat (18/3/2022) lalu, ditemui fakta-fakta baru terkait penyidikan.

Plt Juru Bicara KPK RI, Ali Fikri mengatakan Achmad Amir Aslichin atau yang akrab disapa Mas Iin memilih untuk tidak memberikan keterangan secara mendetail saat diperiksa.

"Hadir dan tidak bersedia untuk diperiksa karena memiliki hubungan keluarga dengan pihak yang terkait dengan perkara ini," kata Ali Fikr dalam keterangan tertulisnya, Senin (21/3/2022).

Baca Juga:

Baca juga:
Asa dan Doa Anwar Sadad di Hari Ulang Tahun Khofifah Ke-57

Sementara itu, Abdulloh Muchlis yang juga saudara kandung dari Mas Iin memilih untuk tidak mendatangi pemeriksaan yang telah dijadwalkan Jumat (18/3) lalu.

Pihak KPK juga akan melakukan penjadwalan kembali untuk Abdulloh Muchlis guna pemeriksaan lebih lanjut.

Baca juga:
Libur Lebaran Selesai, Anwar Sadad Ajak Pemprov Jatim Kembali 'Trengginas'

Tidak hanya itu, Murtadho yang pernah menjabat sebagai Camat Porong juga tidak menghadiri proses pemeriksaan tersebut.

Loading...

"Informasi yang kami terima bahwa, yang bersangkutan sedang menjalani masa pemidanaan dan akan dilakukan penjadwalan ulang," tutupnya.

Loading...