Pixel Code jatimnow.com

Asrorun Niam: Kepemimpinan Indonesia 2045 di Tangan Anak Muda Hari Ini

Editor : Zaki Zubaidi
Asrorun Ni’am Sholeh saat berkunjung ke Pondok Pesantren Darul Falah Besongo Semarang. (Foto: Niam for jatimnow.com)
Asrorun Ni’am Sholeh saat berkunjung ke Pondok Pesantren Darul Falah Besongo Semarang. (Foto: Niam for jatimnow.com)

jatimnow.com - Deputi Pengembangan Pemuda Kemenpora RI Asrorun Niam Sholeh menegaskan bahwa kepemimpinan Indonesia pada 2045, saat Indonesia berusia 100 tahun, ada di tangan anak muda hari ini, yang rata-rata usia 20 tahunan.

Lebih lanjut Niam menjelaskan tentang peran muda dalam memaknai dan berkontribusi dalam mengisi kemerdekaan. 

“Hidup dan mati itu given tapi untuk menjadi sukses itu perlu adanya ikhtiar atau usaha kita untuk mewujudkannya. Demikian juga tentang perubahan sosial. Berubah itu sunnatullah, tetapi menjadi baik atau buruk adalah pilihan kita. Kita wajib memperjuangkannya”  ungkap Pengasuh Pondok Pesantren An-Nadhlah Depok itu dalam siaran pers, Jumat (19/8/2022).

Oleh karena itu, lanjutnya, pemuda harus memiliki desain sebagai planning, perencanaan  serta strategi untuk mewujudkan cita-cita itu. Sehingga waktu dan tenaga yang hilang bisa maksimal dan bermanfaat.

"Jangan sampai kita semua punya cita-cita yang abstrak atau tidak jelas. Hal ini diibaratkan seperti seorang penggembala yang meninggalkan kambingnya di padang rumput tanpa adanya arahan," tandasnya.

Mengutip salah sebuah syair, "Tarjun Najata Walam Tasluk Masalikaha, Innas Safinata La Tajri Alal Yabasi. Kesuksesan itu harus dijemput dengan ikhtiar kita, bukan ditunggu dengan berdiam diri”.

Baca juga:
Ketua MUI Bidang Fatwa Asrorun Niam Tutup Ijtima Sanawi DPS, Begini Pesannya

Engkau berharap sukses dan berhasil namun tak menempuh jalannya. Ketahuilah, tak ada kapal yang bisa berlayar di atas daratan.

Sosok birokrat akademisi ini menekankan, bulan kemerdekaan Indonesia adalah suatu momentum untuk merefleksikan diri dan mensyukuri. Bagi generasi muda, memanfaatkan waktu dan kesempatan adalah salah satu cara mensyukurinya.

Meski sebagai pemuda kita dituntut untuk aktif dalam kegiatan-kegiatan sosial. Tapi jangan sampai aktivitas organisasi membuat kita terlena dari belajar formal (pengembangan kapasitas intelektual) yang sudah menjadi kewajiban kita.

Baca juga:
Kemenpora Gelar Kirab Pemuda Nusantara Menuju IKN

“Orang sukses itu biasanya yang mampu menyeimbangkan antara keduanya. Baik organisasi maupun akademiknya,” tandasnya.

Dalam berorganisasi, kita sedang melakukan pemenuhan dengan kapasitas sosial atau interpersonal kita. Sedangkan dengan belajar formal termasuk peningkatan skill adalah kemampuan personal yang juga sangat diperlukan.

“Maka, sehebat apa pun kapasitas personal kita tapi kalau tidak punya media atau cara untuk menyampaikannya itu kurang sempurna. Dan kalau aktif berorganisasi tapi kurang kemampuan personal dan individunya juga akan rusak,” lengkapnya.