Gubernur Khofifah akan Diperiksa KPK di Polda Jatim, Polisi: Hoaks

Editor: Narendra Bakrie / Reporter: Arry Saputra

Pria yang diduga Penyidik KPK saat akan memasuki Ruang Subdit III Tipidkor Polda Jatim

jatimnow.com - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dikabarkan bakal memeriksa Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa hari ini, Jumat (26/4/2019). Pemeriksaan itu diduga terkait kasus jual beli jabatan di lingkungan Kementerian Agama (Kemenag) yang menyeret Romahurmuziy alias Rommy sebagai tersangka.

Diketahui, mantan Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP), Rommy itu terkena operasi tangkap tangan (OTT) KPK bersama beberapa orang. Rommy kemudian ditetapkan tersangka bersama Kepala Kantor Wilayah Kemenag Jatim Haris Hasanuddin dan Kepala Kantor Kemenag Gresik.

Informasi yang didapat jatimnow.com di lapangan menyebut, setelah jadi tersangka, Rommy 'menyanyi' dan menyebut Khofifah ikut memberikan masukan atas jabatan di Kemenag Jatim. Atas itulah, informasinya KPK akan memanggil Gubernur Khofifah sebagai saksi atas kasus tersebut.

Gubernur Khofifah dikabarkan akan diperiksa sebagai saksi di Mapolda Jatim.

Pantauan di lokasi, pada pukul 09.35 Wib, seseorang yang diduga penyidik dari KPK turun dari mobil membawa koper kemudian masuk ke dalam ruangan. Dua orang di belakangnya kemudian mengikuti.

Baca juga: 

"Iya benar, ada penyidik KPK di dalam," kata salah satu petugas kepolisian yang tak ingin disebut namanya.

Kemudian pada pukul 09.43 Kepala Sub Bagian Informasi dan Humas Kanwil Kementerian Agama Jatim, Markus terlihat memasuki ruangan Subdit III Tipidkor Ditreskrimsus Polda Jatim. Ia mengenakan setelan batik berwarna gelap dengan celana kain.

Saat ditanya apakah kedatangannya ke Polda Jatim untuk menjalani pemeriksaan, Markus mengatakan bahwa dirinya hanya melakukan koordinasi saja terkait kasus ini.

"Enggak, hanya koordinasi. Koordinasi saja," kata dia saat ditemui di ruang tunggu Subdit III Tipidkor Ditreskrimsus Polda Jatim.

Ia juga mengatakan jika kabar mengenai pegawai Kemenag yang juga akan dipanggil hanya untuk melakukan koordinasi juga. Ia pun tidak mengetahui jumlah pasti siapa saja yang akan dipanggil oleh KPK.

"Nggak, hanya koordinasi. Berapa orangnya kurang tahu, ini hanya koordinasi," tegasnya.

Tak lama kemudian, Markus dipanggil oleh petugas untuk memasuki ruangan.

Sementara itu, Kabid Humas Polda Jatim Kombes Pol Frans Barung Mangera saat dikonfirmasi terkait pemeriksaan itu menjawab jika pemeriksaan terhadap Khofifah tidak benar.

"Hoaks, hoaks, hoaks. Saya sudah bilang kan, hoaks hari ini," ungkapnya.


jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter