Asal Limbah yang Lukai Anak di Mojokerto Terungkap

Editor: Narendra Bakrie / Reporter: Achmad Supriyadi

Polisi saat mendatangi lokasi pembuangan limbah di Mojokerto yang lukai seorang anak

jatimnow.com - Setelah melakukan penyelidikan dan mengambil sampel limbah diduga bahan berbahaya dan beracun (B3), polisi akhirnya menemukan asal limbah yang dibuang di areal persawahan Dusun Kedung Bulus, Desa Watesprojo, Kecamatan Kemlagi, Kabupaten Mojokerto tersebut.

Pembuangan limbah itu diusut polisi lantaran membuat kaki Nizam Dwi Pramana (8), warga dusun setempat mengalami luka bakar.

"Abu itu limbah Pabrik Gula (PG) Gempolkrep, bukan limbah B3," kata Kapolsek Kemlagi, Eddie Purwo Santoso, Sabtu (20/7/2019).

Menurut Eddie, limbah abu itu dibeli oleh Abdul Hadi, seorang Kelompok Tani (Poktan) Dusun Kedungbulus pada Oktober tahun 2017 dari Tarbin, Kelompok Tani dan pegawai PG Gempolkerep dengan harga Rp 600 ribu setiap truknya.

Baca juga:  

Eddie menambahkan, abu tersebut digunakan Abdul Hadi sebagai campuran bahan pertanian untuk pembibitan benih padi dan sudah dipakainya sebanyak empat kali pembibitan.

"Abu itu dipakai untuk pembibitan padi. Setelah diaduk lalu dimasukkan ke boks, kemudian dibuat penyemaian padi," jelasnya.

Meski sudah diketahui siapa yang mendatangkan limbah tersebut, tapi kasus itu masih terus didalami Polsek Kemlagi untuk mencari penyebab korban mengalami luka bakar di bagian tangan dan kakinya.

Polsek Kemlagi juga berkoordinasi dengan perangkat desa untuk biaya pengobatan korban di RSUD RA Basoeni, Gedeg, Kabupaten Mojokerto.

"Kami sudah koordinasi dengan perangkat Desa Watesprojo. Desa akan memberikan santunan dan akan mengganti biaya pengobatan korban," tutur Eddie.

Korban masih dirawat di Ruang Lavender, RSUD Basoeni, setelah di operasi untuk membersihkan otot yang mati karena luka bakar mencapai grade 3.


jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter