Polisi Selidiki Penyebab Tewasnya Santri Mamba'ul Ulum Mojokerto

Editor: Sandhi Nurhartanto / Reporter: Achmad Supriyadi

Jenazah korban dibawa ke rumah sakit

jatimnow.com - WN (17) warga Kecamatan Pacet, Kabupaten Mojokerto terlapor penganiayaan yang mengakibatkan tewasnya Ari Rifaldo (16) asal Sepanjang, Kecamatan Taman, Kabupaten Sidoarjo masih diperiksa polisi.

Kasatreskrim Polres Mojokerto, AKP M Solikhin Fery mengatakan pihaknya melakukan pemeriksaan saksi dan otopsi jenazah korban.

Baca juga: 

"Kami sudah meminta keterangan 4 saksi dan sudah melakukan visum et repertum dan otopsi di RS Bhayangkara Porong. Kita akan segera melakukan gelar perkara," katanya, Rabu (21/8/2019).

Langkah selanjutnya Satreskrim Polres Mojokerto akan segera melakukan gelar perkara dilakukan untuk menentukan status dari terlapor.

"Kita masih menunggu gelar perkara 1x24 jam untuk memastikan status terlapor. Terlapor 1 orang sementara dan status tersangka kita menunggu hasil perkara nanti siang," jelas Fery.

Mantan Kanit Jatanras Polrestabes Surabaya ini menambahkan, untuk motif dan lainnya akan diberitahukan setelah gelar perkara.

"Untuk motif dan lainnya lihat hasil gelar perkara. Hasil otopsi sudah keluar, namun kita akan sampaikan setelah gelar perkara. Saya belum melihat langsung hasil otopsi. Terlapor masih dimintai keterangan di Polres," tandasnya.

Diduga penganiayaan santri junior yang dilakukan senior terjadi di Pondok Pesantren (Ponpes) Mamba'ul Ulum Desa Awang-awang, Kecamatan Mojosari, Kabupaten Mojokerto.

Korban dinilai melanggar peraturan atau keluar kamar tanpa ijin kepada seniornya. Pelaku mencari di sekitar pondok dan menemukan korban di luar pondok, lalu dibawa ke kamar dan terjadi penganiayaan.

Pelaku memukul korban dengan tangan kosong dan sempat membentur tembok. Korban mengeluarkan darah dan muntah darah.

Sedangkan Pengurus Ponpes Mamba'ul Ulum membantah tidak ada penganiayaan senior terhadap junior.

Pengasuh santri pria, Mahfudin Akbar mengatakan pukul 23.30 Wib Senin (19/8) dirinya mendapat laporan ada anak terjatuh dan ada di rumah sakit.

Istri Mahfudin Akbar, Annisatul Fadilah menambahkan pengurus ponpes sudah melakukan pertolongan dengan membawa korban ke RS dr Prof Soekandar Mojosari lalu dirujuk ke RS Sakinah, Sooko.

Sesampainya di RS Sakinah, lanjut Anisatul, saat mau dibawa ke RS dr Soetomo Surabaya, korban sudah dinyatakan meninggal dunia.

 


jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter